Pemilu 2014

Jika Prabowo-Hatta Ditambah 1,2 Juta Suara, Jokowi-JK Tetap Unggul

"Apabila suara pemohon (Prabowo-Hatta) berkurang sebanyak 1,2 juta suara, maka harusnya hitungannya (setelah ditambah 1,2 juta suara) adalah 63 juta..

Jika Prabowo-Hatta Ditambah 1,2 Juta Suara, Jokowi-JK Tetap Unggul
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Calon presiden dan wakil presiden nomor urut 1 Prabowo Subianto-Hatta Rajasa mengikuti sidang perdana perselisihan hasil pemilhan umum (PHPU) di Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta, Rabu (6/8/2014). Prabowo-Hatta menuntut agar MK membatalkan SK KPU yang menetapkan pasangan nomor urut 2 Joko Widodo-Jusuf Kalla sebagai pemenang Pilpres 2014. 

TRIBUN-MEDAN.com, JAKARTA - Komisi Pemilihan Umum menilai hitung-hitungan pasangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa dalam berkas yang diajukannya dalam perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) presiden dan wakil presiden 2014 ke Mahkamah Konstitusi tidak sesuai dengan klaim kemenangan pasangan nomor urut satu itu.

Koreksi perhitungan itu disampaikan salah satu advokat KPU, Ali Nurdin, kepada Majelis Hakim Konstitusi saat sidang PHPU di Gedung MK, Jakarta Pusat, Jumat (8/8/2014).

Dalam berkas permohonannya, Prabowo-Hatta mengklaim suaranya dikurangi sebanyak 1,2 juta suara. Sementara suara pasangan Joko Widodo-Jusuf Kalla digelembungkan sebanyak 1,5 juta suara. Menurut mereka, angka tersebut didapat dari form DA1-DB1.

Namun, Ali mengatakan, pengurangan dan penggelembungan angka tersebut tidak sesuai dengan hitung-hitungan Prabowo-Hatta yang membandingkan dengan hitungan KPU.

Kubu Prabowo-Hatta mengklaim mendapatkan 67.139.153 suara, sementara Jokowi-JK mendapatkan 66.435.124 suara.

Sementara, hasil rekapitulasi suara yang ditetapkan KPU adalah 62.576.444 suara untuk Prabowo-Hatta dan 70.997.833 suara untuk Jokowi-JK.

"Apabila suara pemohon (Prabowo-Hatta) berkurang sebanyak 1,2 juta suara, maka harusnya hitungannya (setelah ditambah 1,2 juta suara) adalah 63 juta sekian suara, bukan 67 juta suara. Apabila pasangan nomor dua bertambah suaranya 1,5 juta suara, maka harusnya (setelah dikurangi 1,5 juta suara) mendapat 69 juta sekian suara, bukan 66 juta suara. Berdasarkan hitung-hitungan itu, pasangan nomor urut dua tetap unggul dibanding pasangan nomor urut 1," papar Ali.

Editor:
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved