Tambang Emas Martabe Lestarikan Budaya Tapsel Lewat Lokakarya Sastra

30 Maret 2015 - Tambang Emas Martabe menggelar Lokakarya Sehari Memahami Isi Karya Tulis Haji Chalifah Sutan Tinggi Barani Perkasa Alam

Tambang Emas Martabe Lestarikan Budaya Tapsel Lewat Lokakarya Sastra
ist

TRIBUN-MEDAN.com, Sipirok -  30 Maret 2015 - Tambang Emas Martabe menggelar Lokakarya Sehari Memahami Isi Karya Tulis Haji Chalifah Sutan Tinggi Barani Perkasa Alam (HCSTBPA) mengenai adat dan budaya masyarakat Tapanuli Bagian Selatan, Senin (30/3), di Sipirok. Lokakarya yang dibuka secara resmi oleh Bupati Tapanuli Selatan, Syahrul Pasaribu dan Wakil Bupati Tapanuli Selatan Aldiz Apollo Siregar, ini bermaksud memetakan segi-segi khasanah adat dan budaya Tapanuli Selatan yang ditulis dan didokumentasikan lewat 43 judul sastra yang dikenal di dalam dan luar negeri.

Syahrul Pasaribu dalam kata sambutannya mengatakan bahwa tokoh-tokoh adat perlu mendapatkan perhatian khusus dari berbagai kalangan, termasuk kalangan swasta, yang menjadi pemangku kepentingan dalam pelestarian adat istiadat dan budaya.

“Kami berterimakasih kepada Tambang Emas Martabe yang melaksanakan kegiatan lokakarya sastra adat dan budaya HCSTBPA yang merupakan pertama kalinya di Tapanuli Selatan. Kami berharap melalui kegiatan lokakarya ini, para peserta dapat memberikan masukan dan pandangan terhadap aspek-aspek lain yang mempengaruhi adat dan budaya Tapanuli Sealtan di era globalisasi seperti sekarang ini sehingga dapat tercetus ide dan kreativitas agar beliau terus berkarya menghasilkan karya sastra khusus untuk anak-anak sekolah dasar dan sekolah menengah pertama/atas,” ujar Syahrul Pasaribu.

Community Advisor Tambang Emas Martabe, Budi Baik Siregar, mengatakan lokakarya yang pertama kalinya dilakukan oleh Tambang Emas Martabe ini merupakan salah satu wujud dari komitmen Tambang Emas Martabe untuk ambil bagian dalam pelestarian budaya di wilayah operasional Tapanuli Selatan.

“Oppu Sutan Tinggi Barani merupakan figur yang langka, seorang tokoh intelektual yang selama setengah abad mendedikasikan diri pada penelitian dan penulisan khasanah adat dan budaya daerah. Lokakarya ini diharapkan dapat menggugah perhatian banyak pihak untuk melestarikan identitas budaya dan nilai-nilai adat Tapsel yang mulai ditinggalkan anak muda saat ini. Melalui kegiatan lokakarya ini, tokoh masyarakat adat dan anak muda serta akademisi khususnya di bidang sastra diharapkan semakin giat menggali potensi adat dan budaya Tapsel yang mungkin belum ditulis oleh HCSTBPA dan relevan mengisi kekosongan wacana tulisan adat dan budaya Angkola Mandailing di masa depan,” ujar Budi.

Sementara itu, Dosen Fakultas Sastra Universitas Graha Nusantara (UGN) Padangsidimpuan, Parlindungan Siregar, mengatakan bahwa lokakarya ini penting diselenggarakan karena menjadi kesempatan penting khususnya bagi budayawan dan kaum muda untuk menjaga identitas nilai luhur sastra adat dan budaya di Tapsel.

“Masyarakat Tapanuli Selatan memiliki identitas budaya yang kuat yang mudah dikenal diantara suku-suku bangsa di Indonesia. Sayangnya, khasanah kearifan lokal tersebut sedang mengalami kemerosotan yang mendasar sejalan dengan modernisasi yang meluas pada segala aspek kehidupan dalam beberapa dekade terkhir. Karya-karya intelektual yang tersusun dan terdokumentasi secara sistematis merupakan jembatan emas revitalisasi fungsi-fungsi pewarisan nilai adat dan budaya” ujar Parlindungan Siregar.

Lokakarya yang diikuti oleh akademisi bidang sastra, tokoh adat Tapsel, dan pemerhati sastra ini adalah kegiatan pemetaan terhadap isi dokumentasi HCSTBPA untuk mengetahui aspek-aspek budaya dan adat mana yang telah ditulis dan sebaliknya aspek budaya dan adat mana yang belum ditulis dan perlu perlu segera ditulis oleh kalangan intelektual.

Pemetaan isi dokumentasi dan sastra HCSTBPA juga dapat dilihat sebagai bentuk apresiasi terhadap beliau atas dedikasinya menulis dan mendokumentasikan tradisi lisan adat dan budaya Tapanuli Selatan selama setengah abad.

Karya sastra HCSTBPA pada umumnya berupa dokumentasi tradisi lisan yang tercakup dalam praktek adat istiadat sehari-hari.

Halaman
12
Editor: Muhammad Tazli
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved