Ngopi Sore

Jessica dan Kematian di Olivier Cafe

Apakah Jessica benar pembunuh Mirna? Dia didakwa bersalah. Pun apabila diputuskan sebaliknya, kekaburan tetap menyergap.

Jessica dan Kematian di Olivier Cafe
AFP/BAY ISMOYO
JESSICA Kumala Wongso (baju putih), saat digiring turun dari mobil tahanan yang membawanya ke persidangan di PN Jakarta Pusat, kemarin. Jessica dituding dan dinyatakan bersalah membunuh rekannya, Wayan Mirna Salihin. 

SEANDAINYA Agatha Christie masih hidup tentu dia akan datang ke Jakarta dan menghadiri persidangan-persidangan Jessica Kumala Wongso. Dia akan duduk di bangku panjang di antara pengunjung sidang, mencermati keterangan tiap-tiap saksi, juga silang sengkarut pendapat, ceceran, serangan, dan debat antara jaksa, pengacara, dan hakim.

Andaikata Agatha Christie masih hidup tentu dia akan datang ke Jakarta dan duduk di Olivier Cafe. Duduk di kursi yang diduduki Wayan Mirna Salihin sebelum perempuan ini terjerembab terkapar kejang-kejang lalu mati, usai melewatkan beberapa seruputan Vietnamese Iced Coffee ke tenggorokannya.

Agatha Christie, sebagaimana biasa, akan menempatkan dirinya sebagai Hercule Poirot, detektif berkebangsaan Belgia. Atau mungkin dia memilih menjadi Jane Marple. Berbeda dari Poirot yang profesional, Marple, perempuan setengah baya asal Inggris, merupakan detektif amatir yang lebih sering bekerja berdasarkan intuisi keperempuanan. Dan memang, kasus-kasus yang ditangani dan dipecahkan Miss Marple, demikian sapaannya, pada umumnya berkaitpaut dengan perempuan dan persoalan-persoalan keperempuanan, dan karena itu pula, barangkali, dia lebih cocok dipilih Agatha Christie untuk kasus kematian Wayan Mirna Salihin, The Death in Olivier Cafe.

Saya percaya, jika masih hidup Agatha Christie akan datang ke Jakarta. Bahkan tidak cuma dia. Saya kira, Truman Capote juga akan tertarik. Mungkin dia ingin mengulang keberhasilan In Cold Blood. Capote menuliskan novel nonfiksi ini berdasarkan satu kasus pembunuhan di Holcomb, Kansas, lalu mengikutinya secara terus-menerus sejak penangkapan dua pelaku, Richard Hickock dan Perry Smith, pada 30 Desember 1959 hingga mereka dihukum gantung 14 April 1965.

Kasus kematian Wayan Mirna Salihin menarik lantaran penuh misteri. Siapakah pembunuh Wayan Mirna? Sampai hakim mengetuk palu vonis, Kamis, 27 Oktober 2016, kasus ini tidak pernah benar-benar jadi terang.

Apakah Jessica benar pembunuh Mirna? Pun apabila diputuskan sebaliknya, kekaburan tetap menyergap.
Jessica tidak pernah mengaku melakukan pembunuhan. Sejak awal kasus bergulir, pengakuan- pengakuannya konstan, emosinya sangat stabil. Sekali dua kali dia menangis, tetapi itu tidak membuat keterangan-keterangan yang disampaikannya melesat ke arah yang bisa mencuatkan fakta baru. Jadi benarkah Jessica pembunuh Mirna? Jika bukan dia, lalu siapa?

Hanya ada dua orang di dekat Wayan Mirna di detik-detik jelang kematiannya, Jessica dan Hani Boon Juwita. Dari kesaksian-kesaksian di pengadilan maupun keterangan berdasarkan Berkas Pemeriksaan Polisi (BAP), Jessica diketahui datang lebih dulu. Dia memesankan Vietnamese Iced Coffee atawa Es Kopi Vietnam untuk Wayan Mirna, minuman terakhir yang melewati tenggorokannya, yang --di dalam sidang lewat keterangan Hani-- disebut Mirna sebagai minuman yang berasa menjijikkan: "it's awful, that's so bad. Minuman apa ini, parah banget".

Kunci utama dalam menguak kasus kriminal, termasuk pembunuhan, adalah motif pelaku. Richard Hickock dan Perry Smith membunuh Herbert Clutter dan istrinya Bonnie Clutter, serta dua anak mereka, Nancy dan Keyon, karena kegagalan mengendalikan ledakan emosi akibat upaya perampokan yang gagal. Keduanya memiliki persoalan kejiwaan.

Di dalam novel-novel Agatha Christie, misalnya dalam Murder in Orion Express atau Sleeping Murder, baik Hercule Poirot maupun Jane Marple menyelesaikan kasus-kasus yang serba rumit pascamenemukan motif pelaku. Motif, menjadi benang merah yang menghubungkan peristiwa ke peristiwa yang melibatkan pelaku dan orang-orang yang langsung dan tak langsung berhubungan dengan pelaku.

Lalu pertanyaannya, apakah motif Jessica membunuh Mirna? Sempat mengemuka kecurigaan Jessica memiliki dendam terhadap Wayan Mirna. Dendam lantaran asmara. Jessica dan Mirna disebut-sebut sebagai bekas pasangan kekasih dan Jessica tidak dapat menerima kenyataan ketika Mirna memilih menikah dengan Arief Soemarko. Tapi begitulah, sepanjang sidang yang sudah berlangsung entah berapa kali dan secara menakjubkan disiarkan secara langsung oleh sekaligus tiga stasiun televisi, kecurigaan terkait dendam dan kecenderungan perilaku lesbian tidak pernah betul-betul bisa dibuktikan secara terang-benderang.

jess3
JESSICA Kumala Wongso
Halaman
123
Penulis: T. Agus Khaidir
Editor: T. Agus Khaidir
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved