Ngopi Sore

Tommy Soeharto Capres 2019? Kalian Sedang Bercanda, Bukan?

Posisi Tommy yang istimewa dalam percaturan elite kekuasaan di rezim ayahnya yang berkuasa sampai 32 tahun, sama sekali tidak dapat dibantah.

Tommy Soeharto Capres 2019? Kalian Sedang Bercanda, Bukan?
TRIBUNNEWS
TOMMY Soeharto 

"Seorang wartawan yang penasaran, menyelidiki sebab-musabab mengapa Tommy akhir-akhir ini selalu menang dalam setiap perlombaan balap mobil atau relly mobil di Indonesia. Padahal kemampuannya sedang-sedang saja.
Ternyata di dekat spedometer mobil balap milik para pesaingnya, seperti Tinton Soeprapto, Helmy Sungkar, Chandra Alim, dan Richard Gelael, tertempel secarik kertas dengan tulisan "Jangan coba-coba melewati gue kalau lu masih berharap dapat proyek. Tertanda, Tommy."

PERKEMBANGAN politik tanah air belakangan semakin dinamis sehingga mengerucutkan satu hasil yang barangkali tidak pernah diduga sebelumnya: Tommy Soeharto hendak didorong sebagai calon presiden (capres) pada Pemilu 2019.

Tommy? Kalian sedang bercanda, bukan? Saya tidak tahu pasti. Namun secara pribadi saya menganggapnya demikian dan karenanya tergerak untuk membuka kembali satu di antara "mutiara" yang dilahirkan di era Orde Baru, buku Mati Ketawa Cara daripada Soeharto.

Di buku ini saya menemukan sejumlah lelucon perihal Tommy, Hutomo Mandala Putra, anak bungsu Presiden Indonesia yang berkuasa paling lama, Soeharto.

Sesungguhnya buku ini bukan buku yang dimaksudkan untuk meledakkan tawa. Sebanyak 134 lelucon yang terdapat dalam buku ini tidak lucu. Sebaliknya, sangat miris. Sangat menyedihkan. Yang lantaran sudah sampai pada titik tertinggi hakikatnya jadi berbalik. Seperti disebut penyair Sutardji Calzoum Bachri dalam sajaknya, 'ada ha-ha dalam luka'. Tatkala luka sudah sangat pedih, maka yang hadir bukan lagi perih dan tangis, melainkan tawa. Segenap kesusahan, segala kemelaratan, bahkan ketidakadilan dan kematian, dipandang sebagai lelucon-lelucon yang patut ditertawakan.

Di luar itu, sepotong demi sepotong, dari buku ini dapat diperoleh gambaran perihal Orde Baru dan orang-orang kuatnya. Termasuk Tommy Soeharto. Bagaimana lantaran statusnya sebagai anak presiden, Tommy bertindak laksana pangeran. Lelucon di awal tulisan ini, yang berjudul Rahasia Tommy Menang Balapan, menunjukkan betapa besar kuasa dan pengaruhnya. Betapa Tommy sebagai anak presiden menguasai dan bisa mengatur dan membagi-bagikan proyek pada koleganya.

tommy soeharto1
thehomecampany.com

Terlepas apakah lelucon ini cuma karang-karangan untuk lucu-lucuan yang sengaja disampaikan secara sarkastis, pada kenyataannya posisi Tommy yang istimewa dalam percaturan elite kekuasaan di rezim ayahnya yang berkuasa sampai 32 tahun, sama sekali tidak dapat dibantah.

Entah berapa banyak proyek raksasa yang melibatkan uang sangat banyak yang berada dalam genggamannya. Untuk menyebutkan beberapa saja ada pembentukan Badan Penyangga dan Pemasaran Cengkeh (BPPC) yang memonopoli penjualan cengkeh lewat PT Kembang Cengkih Nasional, proyek mobil nasional melalui PT Timor Putra Nasional, dan tukar guling (ruislag) gudang Bulog seluas 150 hektare di Marunda, Jakarta Utara oleh PT Goro Batara Sakti.

tommy soeharto2
time.com

Bagaimana proyek-proyek ini mengalirkan uang ke kocek Tommy dan di lain sisi makin membuat rakyat nyungsep dalam kesengsaraan, barangkali terlalu panjang untuk dipapar di sini. Silakan cari sendiri. Google masih menyimpan rekam dan jejak peristiwa-peristiwa ini di temboloknya yang luar biasa dahsyat itu.

Pastinya, kasus terakhir menyeret Tommy Soeharto ke pengadilan dan membuatnya dituding terlibat pembunuhan Hakim Agung Syafiuddin Kartasasmita yang memvonisnya bersalah atas kasus ini.

Halaman
12
Penulis: T. Agus Khaidir
Editor: T. Agus Khaidir
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help