TribunMedan/
Home »

News

» Jakarta

Pilgub Jakarta

Komentar Menohok Ruhut atas Kemenangan Anies-Sandi: Penuhi 23 Janji Kampanye

Ruhut menambahkan, Ahok telah membuat sebuah standar penilaian pelayanan yang sangat tinggi untuk Jakarta.

Komentar Menohok Ruhut atas Kemenangan Anies-Sandi: Penuhi 23 Janji Kampanye
Faizal Rapsanjani
Juru Bicara Ahok-Djarot, Ruhut Sitompul, saat berteriak berulang kali di kampung Bali Mester, Jatinegara, Jakarta Timur, Selasa (15/11/2016). (Faizal Rapsanjani) 

Ruhut menilai sosok dirinya berbeda dengan anggota dewan yang lain. Kehadirannya di DPR, menurut Ruhut, adalah bentuk pengabdian dan bukan untuk cari makan.

Dia juga menegaskan alasannya mundur adalah untuk total mendukung pasangan Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat pada Pilkada DKI Jakarta.

Sikap ini tetap dipilih, meskipun pasangan tersebut bukanlah pasangan yang diusung oleh partainya, Partai Demokrat.

"Bagi saya enggak apa-apa. Tapi biar kalian tahu, 3 tahun jabatan itu ke depan, aku tidur saja, duduk, diam, minimal Rp 5 M aku dapat. Itulah seorang Ruhut. Di DPR bukan cari uang," ucapnya.

Meski mengakui dirinya aktif dan vokal selama duduk sebagai anggota dewan, namun Ruhut menegaskan dirinya tak akan kembali mencalonkan sebagai anggota DPR di periode yang akan datang.

Namun, terkait aktivitasnya setelah Pilkada DKI Jakarta usai, Ruhut mengaku belum punya rencana khusus.

"Mengalir saja. Tapi aku sudah enggak mau lagi di DPR. Walaupun aku di DPR sangat menonjol, dipuji orang, vokal, tapi aku enggak bisa hidup di lingkungan yang seperti itu," ucap mantan Anggota Komisi III DPR itu.

Tak lagi berkarier di parlemen, Ruhut lebih memilih memberikan "ceramah" soal anti-korupsi, salah satunya di lingkungan kampus.

"Buktinya aku keliling, ceramah di mana-mana pemberantasan korupsi. Aku kemarin di Pukat, Gama (Universitas Gadjah Mada), di Airlangga (Universitas Airlangga di Surabaya), di Sumatera. Di mana-mana aku diundang," kata Ruhut.

"Karena mereka tahu Ruhut itu yang direkomendasikan sama KPK ( Komisi Pemberantasan Korupsi) dan ICW (Indonesia Corruption Watch)," ucapnya.

Editor: Tariden Turnip
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help