Elektabilitas Jokowi dan PDIP Anjlok setelah Ahok Keok di Pilgub Jakarta? Ini Jawabnya

"Berbagai indikator yang berbasis pada evaluasi massa nasional secara umum, positif dan stabil," kata dia dalam paparan hasil survei, Jakarta.

Elektabilitas Jokowi dan PDIP Anjlok setelah Ahok Keok di Pilgub Jakarta? Ini Jawabnya
(Fabian Januarius Kuwado)
Presiden Joko Widodo saat berpidato di acara pembukaan Rapat Koordinasi Nasional Pengawasan Internal Pemerintah Tahun 2017 di Istana Negara, Kamis (18/5/2017). 

JAKARTA, KOMPAS.com – Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) baru saja merilis survei nasional yang memotret dampak Pilkada DKI Jakarta terhadap kondisi politik nasional.

Hasilnya, Jokowi tetaplah tokoh paling atas yang mendapat dukungan responden untuk menjadi Presiden.

Sedangkan PDI Perjuangan tetaplah partai politik yang menjadi pilihan mayoritas responden.

Menurut Direktur Eksekutif SMRC Djayadi Hanan, Jokowi dan PDI Perjuangan masih di atas semua pesaingnya dan tidak terpengaruh hasil Pilkada DKI Jakarta dikarenakan beberapa hal.

"Berbagai indikator yang berbasis pada evaluasi massa nasional secara umum, positif dan stabil," kata dia dalam paparan hasil survei, Jakarta, Kamis (8/6/2017).

Djayadi mengungkapkan, tingkat kepuasan publik pada kinerja Jokowimasih stabil, bahkan mencapai 67 persen. Sebanyak 69 persen responden bahkan yakin akan kemampuan Jokowi memimpin.

Sementara itu, penilaian atas kondisi ekonomi, politik, dan keamanan juga relatif stabil. Sebanyak 44,4 persen responden merasa ekonomi rumah tangganya lebih baik dibandingkan tahun lalu.

Bahkan, sebanyak 62,3 persen optimistis keadaan ekonomi keluarga akan lebih baik di tahun depan.

Seiring dengan hal tersebut, Djayadi menamahkan, penilaian atas kondisi ekonomi nasional juga cenderung positif, yakni 57,1 persen. Namun perlu diketahui, persepsi responden ini merupakan persepsi dari masyarakat atau ekonomi rumah tangga.

Tentu dalam hal ini SMRC tidak melihat persepsi dari kacamata pengusaha.

Halaman
12
Editor: Tariden Turnip
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help