TribunMedan/
Home »

Nias

Panglima TNI Gatot Nurmantyo Akhirnya Mengklarifikasi Pernyataannya Terkait "Akan Kita Serbu"

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengklarifikasi salah satu pernyataannya di depan mantan petinggi TNI di Mabes TNI

Panglima TNI Gatot Nurmantyo Akhirnya Mengklarifikasi Pernyataannya Terkait
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo. 

TRIBUN-MEDAN.COM - Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengklarifikasi salah satu pernyataannya di depan mantan petinggi TNI di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Jumat (22/10/2017) lalu.

Salah satu pernyataan yang menimbulkan kontroversi adalah, "Bahkan kita katakan, kita intip terus, kalau itu ada, akan kita serbu".

Pernyataan tersebut terkait rangkaian perkataan Gatot dalam pidato yang menyebut bahwa ada institusi non-militer yang mengadakan 5.000 senjata api.

Dalam wawancara khusus dengan Rosiana Silalahi dalam "Rosi" di Kompas TV, Kamis (5/10/2017) malam, Gatot mengakui kalimat itu. Namun, dia membantah maksudnya bukan demikian, karena ada kalimat yang dipotong lalu tersebar di publik.

"Tapi ada kata-kata, 'apabila hukum sudah tidak berlaku'. Ekornya itu diputus," kata Gatot.

"Saya juga katakan, 'apabila hukum sudah tidak berlaku', saya mau izin kepada siapa? Kan berarti hukum rimba yang berlaku kan. Kondisi darurat kan berarti," ujar dia.

Karena pernyataannya dipotong, Gatot mengaku wajar bahwa terkesan ia sedang menakuti masyarakat. Padahal, tidak demikian.

"Kalau saya katakan, informasi yang tepat dan akan terjadi, itu baru beda. Ini saya ngomong apabila hukum sudah tidak berlaku. Ini yang dipotong sehingga nakut-nakutin orang, ya pada takut," ujar Gatot.

Gatot juga membantah kalimatnya itu bertujuan menebar ketakutan di kalangan mantan petinggi TNI. Menurut Gatot, meskipun mereka sudah pensiun, namun masih memiliki keberanian yang tinggi dalam membela tumpah darah Indonesia.

"Kalau saya nakut-nakutin purnawirawan, purnawirawan itu enggak takut mati. Mereka purnawirawan tapi jiwa-jiwanya masih tinggi. Saya nakut-nakutin purnawirawan, ketawa dia. Justru lebih berani purnawirawan daripada tentara aktifnya," ujar Gatot.

Halaman
12
Editor: Abdi Tumanggor
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help