TribunMedan/

Alamak

Warga Lakukan Sumpah Pocong, Tubuhnya Dibungkus Kain Kafan Seperti Orang yang Sudah Wafat

Untuk membuktikan suatu yang dianggap benar, seorang warga di kabupaten itu melakukan sumpah dengan membacakan ayat Al Quran

Warga Lakukan Sumpah Pocong, Tubuhnya Dibungkus Kain Kafan Seperti Orang yang Sudah Wafat
Ist
Foto ini saat Arya Wiguna sedang disumpah pocong demi menunjukkan tuduhan ke Farhat Abbas tidak bohong.Begitu jugalah berita yang di bawah ini. 

TRIBUN-MEDAN.COM - Kepercayaan akan hal mistik masih kental bagi sebagian masyarakat Jeneponto.

Untuk membuktikan suatu yang dianggap benar, seorang warga di kabupaten itu melakukan sumpah dengan membacakan ayat Al Quran atau dikenal dengan sumpah pocong.

Informasi yang diperoleh, prosesi sumpah pocong itu berlangsung di masjid Syahru Ramadan Jl Pahlawan, Kelurahan Tolo', Kecamatan Kelara, Jeneponto, Kamis (30/11/2017) pukul 14.30 Wita.

Bertindak selaku yang akan diambil sumpahnya yaitu perempuan bernama Johari (40) warga kampung Bonto Te'ne, Desa Pallantikang, Kecamatan Arungkeke.

Sebelum diambil sumpahnya, Johari terlebih dahulu dibungkus dengan kain kafan lalu dibaringkan layaknya orang yang telah wafat.

Prosesi pengambilan sumpah dipimpin ustad Abdul Kadir Tompo dan berjalan lancar.

Pembuktian melalui sumpah itu bermula saat Johari mengaku kehilangan seekor sapi.

Sapi itu kemudian ditemukan pertama kali oleh Udin (29) warga kampung Saroppo, Kelurahan Tolo Selatan, Kecamatan Kelara.

Udin mengaku menemukan sapi itu di kampung Parang Baji, Desa Camba-Camba, Kecamatan Batang, Jeneponto, Selasa (28/11/2017).

Prosesi sumpah pocong dilakukan Johari di Mesjid Syahru Ramadan Jl Pahlawan, Kelurahan Tolo', Kecamatan Kelara, Jeneponto, Kamis (30/11/2017) pukul 14.30 Wita.
Prosesi sumpah pocong dilakukan Johari di Mesjid Syahru Ramadan Jl Pahlawan, Kelurahan Tolo', Kecamatan Kelara, Jeneponto, Kamis (30/11/2017) pukul 14.30 Wita. (muslimin/tribunjeneponto.com)

Sapi itu pun diamankan di Polsek Kelara lantaran belum diketahui pemiliknya

Dua hari kemudian seorang warga bernama Juddin (25) juga mengakui bahwa sapi yang diamankan di Polsek Kelara itu adalah miliknya.

Akibatnya, terjadi klaim kepemilikan sapi antara Johari dan Juddin.

Juhari pun memutuskan melakukan sumpah pocong untuk meyakinkan Juddin dan pihak lainnya bahwa sapi yang diamankan Polsek Kelara adalah sapinya yang hilang.

Usai pengambilan sumpah pocong, akhirnya sejumlah pihak yang menyaksikan sumpah itu pun sepakat untuk memberikan sapi itu ke Johari. (*)

Berita ini telah dipublikasikan Tribun Timur dengan Warga Jeneponto Ini Rela Sumpah Pocong Agar Sapinya Kembali

Editor: Abdi Tumanggor
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help