TribunMedan/

Alamak

Gas Elpiji 3 Kg Langka, Berikut Komentar Direktur Hulu Pertamina!

Sejumlah daerah di Indonesia mulai mengalami kelangkaan Elpiji 3 kilogram (kg) subsidi warna hijau muda atau sering disebut gas melon.

Gas Elpiji 3 Kg Langka, Berikut Komentar Direktur Hulu Pertamina!
Warta Kota/Nur Ichsan
MIGRASI KE GAS ELPIJI 3 KILO - Pekerja sedang melakukan bongkar muat gas elpiji melon 3 kilogram di sebuah pangkalan di Jalan Tubagus Angke, Rt 08/10, Kelurahan Angke, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat, Jumat (3/1). Sejak adanya kenaikan dan kelangkaan gas elpiji 12 kilogram non subsidi, kini kebanyakan penggunanya beralih menggunakan gas melon, sehingga gas milik rakyat kalangan bawah ini permintaannya meningkat dan terancam langka di pasaran. (warta kota/nur ichsan) 

TRIBUN-MEDAN.COM - Sejumlah daerah di Indonesia mulai mengalami kelangkaan Elpiji 3 kilogram (kg) subsidi warna hijau muda atau sering disebut gas melon.

Di sejumlah wilayah di Jakarta sendiri, misal di Lenteng Agung, catatan Kompas.com menunjukkan daerah ini mengalami kelangkaan elpiji 3 kg sejak April 2017 lalu.

Sementara seminggu terakhir, kelangkaan gas elpiji ukuran tiga kilogram terjadi hampir merata di sejumlah wilayah di Bogor.

Sulitnya mendapatkan gas ukuran tiga kilogram itu menyebabkan warga Bogor terpaksa harus mengantre berjam-jam di agen penjualan gas yang jauh dari wilayah rumahnya.

Tak ayal lagi, harga eceran gas melon turut terkerek akibat melubernya permintaan, yakni terpantau mencapai Rp 24.000 per tabung gas.

Dan beberapa hari sebelum itu, muncul penampakan tabung gas elpiji 3 kg warna pink, atau Bright Gas 3 kg yang nonsubsidi di Tangerang dan Tangerang Selatan.

Walaupun PT Pertamina menyatakan Bright Gas 3 kg nonsubsidi hanyalah tes pasar, namun kemunculannya menimbulkan gejolak di masyarakat yang beranggapan PT Pertamina akan mengganti elpiji subsidi dengan nonsubsidi.

Apakah kelangkaan elpiji 3 kg ini diakibatkan turunnya produksi gas Indonesia, atau bagaimana?

Ditemui usai acara peresmian Stasiun Pengumpul Gas Paku Gajah dan Kuang di Muara Enim, Sumatera Selatan, Rabu (6/12/2017), Direktur Hulu PT Pertamina Syamsu Alam menjawab pertanyaan seputar kelangkaan elpiji 3 kg tersebut.

Menurut Syamsu, saat ini sebagian besar gas produksi Pertamina EP adalah gas kering (metan) atau jenis c1 dan c2.

Halaman
123
Editor: Abdi Tumanggor
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help