Bahaya! Kanal Marindal Jadi Tempat Pembuangan Limbah Beracun

Kanal di kawasan Jalan STM, Marindal Medan kini berubah fungsi. Tidak lagi sebagai tempat menampung banjir

Bahaya! Kanal Marindal Jadi Tempat Pembuangan Limbah Beracun
Limbah berbahaya berwarna cokelat kehitaman dibuang ke Kanal Marindal. Warga menyebut pelakunya diduga salah satu pabrik alumunium, Rabu (14/3/2018) 

Laporan Wartawan Tribun Medan/Array A Argus

TRIBUN-MEDAN.COM, MEDAN- Kanal di kawasan Jalan STM, Marindal Medan kini berubah fungsi. Tidak lagi sebagai tempat menampung banjir, tapi kanal yang dinilai sebagai 'proyek gagal' karena sama sekali tak bisa digunakan sejak dibangun itu dijadikan tempat pembuangan limbah diduga oleh sejumlah pabrik.

Dari pantauan Tribun, gorong-gorong yang melintasi pemukiman elite Green Park Jalan STM mengalirkan limbah berbau menyengat tersebut. Cairan pekat berbahaya bercampur buih itu langsung mengalir ke kanal.

Menurut keterangan warga, pembuangan limbah ke kanal ini sudah lama terjadi. Disinyalir, salah satu pabrik di Jalan Pasar III Marindal pelakunya. Warga yang diwawancarai Tribun serempak menyebut pabrik Alumex atau PT Alfo Citra Abadi yang terindikasi membuang limbah.

"Pihak manajemen komplek sudah pernah melayangkan komplain. Tapi tidak ada tanggapan," kata Reza, sekuriti komplek Green Park, Rabu (14/3/2018).

Ia mengatakan, aktivitas pembuangan limbah terjadi sudah menahun. Kata Reza, selama empat tahun bekerja sebagai sekuriti, selama itu pula diduga sejumlah pabrik membuang limbah ke kanal.

Saat Tribun berada di lokasi, tercium bau deterjen yang menusuk hidung. Air cokelat kehitaman yang tumpah ke kanal banjir menimbulkan buih berbentuk pulau.

"Kalau buang limbah, biasanya malam hari. Kadang pagi-pagi jam enam. Sudah lama ini dek," ungkap Rahman, salah satu pria yang ditemui Tribun di dekat jembatan kanal.

Untuk memastikan darimana aliran limbah ini, Tribun sempat mencari PT Alfo Citra Abadi atau yang lebih dikenal Alumex. Namun, warga di sekitar pabrik persisya di Jalan Pasar III Marendal mengatakan pembuangan limbah dilakukan dari parit.

Tribun sempat mencari parit lokasi pembuangan limbah. Namun, di ujung pabrik terdapat semak belukar. Pabrik yang ditengarai membuang limbah ini cukup luas. Di depan pabrik menjulang pagar tinggi.

Halaman
12
Penulis: ArgusA
Editor: Silfa Humairah
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help