Kedai Tok Awang

Sebab Ronaldo Bukan Cuma Tampan dan Kaya

Sejak Piala Eropa tahun 2016, penyusutan peran Ronaldo sudah mulai terlihat.

Sebab Ronaldo Bukan Cuma Tampan dan Kaya
AFP PHOTO/ADRIAN DENNIS
CRISTIANO Ronaldo 

WALAU usianya sudah sampai di angka 65, Ocik Nensi masih suka lihat yang tampan-tampan. Inilah pula yang jadi alasan terbesar kenapa sejak suaminya Tok Awang membeli televisi layar lebar dan berlangganan tv kabel, dia jadi sering ikut menonton pertandingan bola. Terutama Liga Spanyol. Menurut Ocik Nensi, banyak pemain klub Liga Spanyol yang wajahnya sebelas-dua belas dengan wajah aktor-aktor telenovela.

Di antara para pemain tampan ini, bagi Ocik Nensi, posisi Cristiano Ronaldo tetap yang teristimewa. Tak pernah tergoyahkan sebagai yang terdepan. Sebab selain tampan dia kaya juga.

"Kalau kutengok-tengok ada miripnya dengan abang kalian waktu muda. Kalahnya di tinggi badan dan gaya rambut saja," kata Ocik Nensi tiap kali ada pelanggan kedai Tok Awang yang menanyakan.

Tentu saja, sebagai fans Ronaldo garis keras, Ocik Nensi juga mendukung Portugal. Di laga kontra Spanyol, suara teriakannya hanya dikalahkan oleh Sangkot, sopir taksi online yang ikut berada di kubu Portugal melulu karena membenci Sergio Ramos.

Namun begitulah, lantaran pada dasarnya menonton hanya untuk cuci mata, Ocik Nensi tak paham filosofi bola. Tak paham strategi dan hitung-hitungan peluang. Maka ketika Wak Razoki dan Mak Idam berdebat seru perihal potensi peluang Portugal untuk melangkah lebih jauh dibanding pencapaian di Piala Dunia 2014, Ocik Nensi hanya jadi pendengar budiman.

Dia mengangguk-angguk saja kala Mak Idam menjelaskan, di tahun itu, Portugal dengan Ronaldo yang masih berada di kisaran usia emas seorang pesepakbola, harus menepi di fase penyisihan. Mereka gagal bangkit setelah dibabat Jerman 0-4 di laga pertama. Kemenangan atas Ghana di pertandingan ketiga tidak berarti lantaran hasil imbang 2-2 sebelumnya kontra Amerika Serikat membuat Portugal kalah selisih gol.

"Tiga pertandingan, Ronaldo cuma cetak satu gol. Ini gol ketiga dia dari tiga kali kesempatan bermain di Piala Dunia. Rekor yang buruk untuk kelas seorang bintang seperti Ronaldo. Sesaat setelah wasit meniup pluit panjang, walau menang lawan Ghana, menangis dia sampai harus dipeluk dan disabar-sabarkan sama kawan-kawannya. Sedih kali. Portugal mendapatkan hukuman yang setimpal akibat terlalu besar menggantungkan nasib pada Ronaldo. Ingatnya Ocik itu?" tanyanya.

Ocik Nensi yang sedang menyeduh teh menyahut, "mana pulak awak ingat, Dam. Entah nonton entah pun tidak, tapi kayaknya waktu itu Ocik lebih suka nonton Ganteng-ganteng Serigala."

"Ah, Ocik kalian ini tak pala kali didengar," sebut Tok Awak menimpali. "Dia enggak pernah benar-benar nonton bola. Menang atau kalah pun Portugal tak pedulinya dia. Yang penting dia bisa lihat Ronaldo."

Pace Pae yang duduk di sebelah Tok Awang, terkekeh, lalu tersedak. Kunyahan Roti Ketawanya tertelan tak sempurna. Segera setelah bisa kembali bernafas lancar, dia menggamit lengan Tok Awang. "Mama sayange, Sa lihat Tok Awang sedang cemburu kah?"

Halaman
12
Penulis: T. Agus Khaidir
Editor: T. Agus Khaidir
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved