Kapal Tenggelam

Pencarian Korban Ditutup, Basarnas Memohon Maaf dan Minta Masyarakat Lebih Mencintai Danau Toba

Budiawan menyampaikan rasa terima kasih kepada seluruh personel yang bekerja kerasa selama 16 hari pencarian.

Pencarian Korban Ditutup, Basarnas Memohon Maaf dan Minta Masyarakat Lebih Mencintai Danau Toba
TRIBUN MEDAN/TOMMY SIMATUPANG
Tim Sar Gabungan pencarian korban KM Sinar Bangun melakukan upacara penutupan pencarian korban, di Dermaga Tigaras, Kabupaten Simalungun, Selasa (3/7/2018). 

Laporan Wartawan Tribun Medan / Tommy Simatupang

TRIBUN-MEDAN.com, TIGARAS - Basarnas telah menutup pencarian terhadap 164 korban hilang KM Sinar Bangun, Selasa (3/7/2018) sekitar pukul 15.00WIB sore.

Tim Basarnas dengan personel TNI AD dan Polisi melaksanakan penutupan dengan berbaris di pinggir Danau Toba.

Baca: Keluarga Korban KM Sinar Bangun Histeris saat Prosesi Pembangunan Monumen Kenangan

Baca: Uang Rp 30 Miliar Gaji ke-13 ASN Turut Tenggelam di KM Lestari Maju, Pihak Bank Tak Khawatir

Baca: Tak Ikut Uji Coba Bersama PSMS, Rupanya Choiril Hidayat akan Mempersunting Wanita Ini

Anggota Basarnas juga sudah membongkar tenda pasukan. Perahu karet dari Lantamal I Belawan juga sudah dibawa menggunakan truk.

Kepala Basarnas Medan, Budiawan yang memimpin upacara penutupan pencarian menyampaikan rasa terima kasih kepada seluruh personel yang bekerja kerasa selama 16 hari pencarian.

Budiawan memohon maaf jika selama tugas tidak memberikan pelayanan yang memuaskan. Ia mengharapkan seluruh masyarakat dapat lebih mencintai Danau Toba.

"Pencarian secara resmi ditutup. Mari kita jaga Danau Toba. Bahwa Danau Toba indah, jagalah dia. Tim basarnas gabungan mohon maaf selama tugas ada yang tidak pas,"ujarnya.

Budiawan memohon doa agar kedepannya pihaknya dapat berkarya lebih baik lagi.

"Meski sudah ditutup, tim Basarnas yang bertugas di Parapat masih bersiaga mana tahu ada penemuan korban KM Sinar Bangun,"katanya.

Baca: Wow, Sport Centre Sumut Berbiaya Rp 324 Miliar akan Dibangun di Lokasi Ini!, Persiapan PON 2024

Baca: Sidang Penistaan Agama di Pengadilan Negeri Medan Diwarnai Isak Tangis Terdakwa

Baca: Musibah Kapal Karam Lagi, Miliaran Rupiah Gaji PNS Diduga Ikut Hilang Bersama KM Lestari

Setelah pencarian resmi ditutup, Bupati Simalungun, JR Saragih membuka kembali arus lalu-lintas kapal penyebrangan Tigaras-Simanindo. Ia membuka selesai acara tabur bunga oleh keluarga korban.

"Dengan ditutupnya pencarian, maka kapal dapat kembali beroperasi. Kita tidak boleh terus larut dalam kesedihan. Kita berharap pariwisata di Danau Toba tetap maju,"katanya.

Seperti diketahui, Tim Sar Gabungan hanya menemukan 24 korban dari 188 korban KM Sinar Bangun. Dari 24 korban yang ditemukan tiga maninggal dunia dan 164 masih belum ditemukan.

(tmy/tribun-medan.com)

Penulis: Tommy Simatupang
Editor: Feriansyah Nasution
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help