Viral Medsos

Mahfud MD Tegaskan Prabowo, Amien Rais, Fadli Zon Cs Bisa Dijerat, Tergantung Polisi Bisa Atau Tidak

Polisi memang harus memeriksa Prabowo, Fadli Zon, Amien Rais, Rachel Maryam dan lainnya.

Mahfud MD Tegaskan Prabowo, Amien Rais, Fadli Zon Cs Bisa Dijerat, Tergantung Polisi Bisa Atau Tidak
Kolase/Tribunnews.com/Taufik Ismail/Instagram @mohmahfudmd
Ferdinand Hutahaean (kanan) menanggapi cuitan Mahfud MD (kiri) soal kabar penganiayaan yang menimpa aktivis Ratna Sarumpaet, Selasa (2/10/2018). (Kolase/Tribunnews.com/Taufik Ismail/Instagram @mohmahfudmd) 

"Kemungkinan yang paling buruk bagi Prabowo dan Amien Rais cs, yakni bisa dikenakan pasal 14 ayat 2 dan pasal 15 UUD No 1 Tahun 1946, yaitu menyiarkan berita bohong yang patut diduga akan membuat keonaran."

-------Mantan Ketua MK, Mahfud MD------

TRIBUN-MEDAN.COM - Mantan Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD mengatakan, Prabowo dan Amien Rais cs tidak bisa hanya meminta maaf soal kasus Ratna Sarumpaet.

Menurutnya, polisi memang harus memeriksa Prabowo, Fadli Zon, Amien Rais, Rachel Maryam dan lainnya.

Namun, kata dia, mereka tidak bisa dikenakan UU ITE, karena dalam UU ITE disebutkan dengan siapa barang sengaja menyiarkan padahal dia tahu bahwa itu adalah kebohongan.

"Menurut saya Prabowo, Amien Rais, Fadli Zon dan lain-lain tidak sengaja dan karena tahu bahwa itu bohong, mereka hanya terjebak oleh keterangan Ratna Sarumpaet,: kata Mahfud MD dalam wawancara di Special Report TV One, Senin (9/10/2018) sore.

Meski begitu, lanjut Mahfud MD, kemungkinan yang paling buruk bagi Prabowo cs, yakni bisa dikenakan pasal 14 ayat 2 dan pasal 15 UUD No 1 Tahun 1946, yaitu menyiarkan berita bohong yang patut diduga akan membuat keonaran.

"Seharusnya mereka patut menduga kenapa ini 10 hari baru cerita dan sebagainya, tapi tergantung keterangannya nanti kepada polisi," jelasnya.

Ia juga menegaskan, kalau Ratna Sarumpaet dan Prabowo cs tidak bisa serta merta lepas dari jeratan hukum karena sudah meminta maaf di depan publik.

"Hukum pidana itu tidak mengenal permintaan maaf, kecuali delik aduan, nah kalau dia bicara ke publik itu yang dilawan adalah negara, dalam hal ini kejaksaan, sehingga minta maaf saja tidak bisa," bebernya.

Halaman
123
Editor: Abdi Tumanggor
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help