500 Hari Kasus Novel Baswedan, KPK Harapkan Publik Tak Lupa

"Saat ini hampir 500 hari, itu tersangkanya belum ditemukan. Kami berharap pelaku penyerangan itu bisa ditemukan,"

500 Hari Kasus Novel Baswedan, KPK Harapkan Publik Tak Lupa
Instagram/ @sahabaticw
Indonesian Corruption Watch serukan aksi pasca satu tahun penyerangan Novel Baswedan, pada Rabu (11/4/2018). 

TRIBUN-MEDAN.com - Hari ini, Kamis (1/11/2018), merupakan hari ke-500 pasca-penyerangan terhadap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan.

Pada 11 April 2017, seusai melaksanakan salat subuh di masjid tak jauh dari rumahnya, Novel tiba-tiba disiram air keras oleh dua pria tak dikenal yang mengendarai sepeda motor.

Cairan itu mengenai wajah Novel.

Namun, hingga saat ini, polisi belum berhasil mengungkap pelaku penyerangan Novel.

"Saat ini hampir 500 hari, itu tersangkanya belum ditemukan. Kami berharap pelaku penyerangan itu bisa ditemukan," kata Febri di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Rabu (31/10/2018) malam.

Febri mengingatkan, penyerangan tersebut bukan semata terhadap pribadi Novel, melainkan juga kepada seluruh pejuang antikorupsi yang mendukung agenda pemberantasan korupsi di Indonesia.

"Ini bukan soal Novel pribadi tapi kepentingan yang lebih besar," kata dia.

Ia juga berharap publik tak lupa atas peristiwa yang menimpa Novel tersebut.

Febri mengatakan, pimpinan KPK juga sudah menugaskan sejumlah orang sebagai tim dari KPK untuk terus berkoordinasi dengan Polri dalam mendukung pengungkapan kasus tersebut.

"Pimpinan berkoordinasi jika ada yang dibutuhkan dari KPK (berupa) informasi atau sejenisnya, tim itu nantilah yang bisa memberikan informasi itu (kepada Polri)," ujar Febri.

Halaman
12
Editor: Randy P.F Hutagaol
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved