Pajus Kian Tertata Rapi dan Komplet, Edwin Renaldo Berharap Pemerintah Perhatikan Pasar Tradisional

Kepanjangan Pajus itu dulunya Pajak USU, tapi sekarang kepanjangan Pajus itu Pajak untuk semua. Kalau kita, orang Medan bilang pasar itu pajak.

Pajus Kian Tertata Rapi dan Komplet, Edwin Renaldo Berharap Pemerintah Perhatikan Pasar Tradisional
TRIBUN MEDAN/NATALIN SINAGA
Direktur Pasar Pajus, Edwin Renaldo atau yang kerab disapa dengan sebutan Aseng Pajus (baju hitam kotak-kotak) bersama tim, berpose di depan Musala yang berada di dalam Pajus. 

Laporan Wartawan Tribun Medan/Natalin

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN - Bagi Anda yang ingin berbelanja dengan harga yang terjangkau sekaligus berkualitas, Pajus bisa menjadi tempat pilihan yang tepat, berlokasi di Jalan Jamin Ginting, Padang Bulan, Medan.

Direktur Pasar Pajus, Edwin Renaldo atau yang kerab disapa dengan sebutan Aseng Pajus ini mengatakan Pajus dulunya disebut sebagai Pajus (Pajak USU) karena Pajus ini letaknya di belakang Fakultas Hukum USU. Pada bulan September tahun 2010 Pajus terbakar kemudian dipindahkan ke Jalan Jamin Ginting ini.

Menurut Aseng, Pajus ini dikenal dengan pasar mahasiswa namun kini tidak hanya mahasiswa yang datang berbelanja di Pajus tapi juga semua kalangan.

"Kepanjangan Pajus itu dulunya Pajak USU, tapi sekarang kepanjangan Pajus itu Pajak untuk semua. Kalau kita, orang Medan bilang pasar itu pajak. Kini, Pajus semakin tertata rapi, kalau dulu hanya pakai tenda, tapi sekarang sudah bangunan beton dengan pintu besi, lantai keramik, dan suasana jalan juga sudah paving block," ujar Aseng.

Ia mengatakan jumlah kios yang tersedia di Pajus sebanyak 180 kios. Selain diisi dengan pedagang yang berada di kios, Pajus juga diisi dengan berbagai pedagang bazar.

Direktur Pasar Pajus, Edwin Renaldo atau yang kerab disapa dengan sebutan Aseng Pajus saat berada di dalam Pajus.
Direktur Pasar Pajus, Edwin Renaldo atau yang kerab disapa dengan sebutan Aseng Pajus saat berada di dalam Pajus. (TRIBUN MEDAN/NATALIN SINAGA)

"Pedagang kios dan bazar di Pajus ini lebih kurang 250 lapak. Tempat ini menjual berbagai macam kebutuhan sehari-hari antara lain ATK (Alat Tulis Kantor), aksesoris handphone, printer, kuliner, baju, tas, sepatu, produk import, semua ada disini," ucapnya.

Aseng menjelaskan Pajus ini bermanfaat bagi orang sekitar dalam hal mengurangi pengangguran dengan adanya penyerapan tenaga kerja. Mulai dari pegawai parkir, pegawai jaga malam, kebersihan, penjaga kamar mandi dan pegawai para pedagang tersebut.

"Pajus ini menggerakan ekonomi di Kota Medan, sedikit banyaknya pasti mempengaruhi pendapatan daerah. Pajus ini tempat berkumpulnya Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) dengan modal jutaan hingga ratusan juta," kata Aseng.

Diakui Aseng, daya beli konsumen stabil di Pajus ini. "

Halaman
123
Penulis: Natalin Sinaga
Editor: Feriansyah Nasution
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved