Berbuat Onar di Sebuah Kafe, Mulyadi Preman Kampung Tewas Bersimbah Darah Usai Ditikam

Nyawa Mulyadi alias Adi seketika melayang. Pemuda berusia 28 tahun ini tewas bersimbah darah setelah dada kirinya ditikam

Berbuat Onar di Sebuah Kafe, Mulyadi Preman Kampung Tewas Bersimbah Darah Usai Ditikam
Ilustrasi jenazah 

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN - Nyawa Mulyadi alias Adi seketika melayang. Pemuda berusia 28 tahun ini tewas bersimbah darah setelah dada kirinya ditikam, pada Sabtu (9/3/2019).

Pemuda yang dikenal sebagai preman di kafe tanah garapan Laut Dendang, ini dikeroyok oleh sekelompok pemuda di depan rumahnya di Jalan Bersama, Desa Sampali, Kecamatan Percut Seituan.

Menurut warga, kejadian pengeroyokan berawal dari Mulyadi bertengkar dengan pengunjung di Kafe Pelakor, tak jauh dari rumahnya.

Di situ korban sempat memukul pengunjung yang belum diketahui identitasnya.

Merasa tidak senang dengan perlakuan Mulyadi, pengunjung kafe itu memanggil beberapa rekannya dan mendatangi rumah Mulyadi.

Para pelaku memancing Mulyadi keluar, mereka melempari rumahnya dengan batu.

Begitu Mulyadi keluar rumah, para pelaku langsung mengeroyoknya.

Bahkan salah satu pelaku menikam pisau ke dada kiri Mulyadi.

Seketika, Mulyadi roboh jatuh ke tanah dan darah bercucuran dari dadanya.

Salah seorang penjaga kafe di sekitaran TKP, Heri (43) mengatakan awalnya Mulyadi datang dan buat rusuh di Kafe Pelakor itu.

Halaman
12
Penulis: M.Andimaz Kahfi
Editor: Fahrizal Fahmi Daulay
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved