Depresi pada Usia 20-an Tahun Picu Penurunan Ingatan Ketika Usia 50-an

Para psikolog itu menemukan bahwa depresi atau kecemasan memiliki sedikit efek pada fungsi memori kepada orang dewasa berusia paruh baya.

Depresi pada Usia 20-an Tahun Picu Penurunan Ingatan Ketika Usia 50-an
Net
Ilustrasi depresi 

TRIBUN-MEDAN.com-Sebuah studi skala besar yang dilakukan oleh psikolog dari University of Sussex di Inggris menemukan hubungan yang jelas antaradepresi dan kecemasan yang dialami orang dewasa di usia 20 hingga 40-an yang mengakibatkan penurunan ingatan saat berusia 50-an.

Studi ini diterbitkan dalam "British Journal of Psychiatry". Ini merupakan jurnal pertama yang melihat relasi antara gejala depresi yang dialami di tiga dekade awal orang dewasa dengan penurunan fungsi kognitif di usia paruh baya.

Dilansir dari Reuters yang dikutip Kompas.com pada Jumat (22/3/2019), para psikolog Sussex itu menganalisis data dari National Child Development Study, yang dilakukan sejak 1958 dengan mengelompokkan data lebih dari 18.000 bayi.

Data juga dilanjutkan dengan mengikuti perkembangan bayi itu sejak lahir hingga dewasa.

Mereka menemukan bahwa akumulasi gejala yang dialami oleh partisipan selama lebih dari tiga dekade memberikan indikator kuat terhadap penurunan fungsi memori linier saat orang dewasa berumur 50 tahun.

Para psikolog itu menemukan bahwa depresi atau kecemasan memiliki sedikit efek pada fungsi memori kepada orang dewasa berusia paruh baya.

Namun, setelah kisah depresi itu semakin banyak dalam tiga dekade sejak usia 20-an, hal ini diprediksi akan mengurangi fungsi daya ingat konstan dari waktu ke waktu ketika peserta menginjak umur 50 tahun.

Baca: 2 Tahun Diselingkuhi Oknum Polisi, Suami Dianggap Penghalang Dibunuh, Rencana Sadis Istri & Kekasih

Baca: Mahasiswi FKIP HKBP Nommensen Ditemukan Ibu Kos dalam Kondisi Tak Bernyawa, Ditemukan Benda Ini

"Intervensi"

Psikolog dari Lab EDGE di University of Sussex berpendapat, fungsi memori seseorang di masa depan dapan ditingkatkan dengan melakukan "intervensi" kesehatan mental terhadap seseorang sejak usia 20-an.

Karena itu mereka menyerukan Pemerintah Inggris untuk melakukan "intervensi" kesehatan mental, sebagai tindak pencegahan yang melindungi kesehatan otak di masa mendatang.

Halaman
12
Editor: Royandi Hutasoit
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved