Advertorial

Buddhayana untuk Agama Buddha Indonesia

Biksu Ashin Jinarakkhita juga dikenal dengan panggilan akrabnya “Su Kong”(kakek guru) dilahirkan di Bogortanggal 23 Januari 1923

Buddhayana untuk Agama Buddha Indonesia
TRIBUN MEDAN/HO
Maha Biksu Ashin Jinarakkhita (1923 – 2002) 

MEDAN.TRIBUNNEWS.com, MEDAN - Biksu Ashin Jinarakkhita juga dikenal dengan panggilan akrabnya “Su Kong”(kakek guru) dilahirkan di Bogor  tanggal 23 Januari 1923 dengan nama kecil Tee Boan An,merupakan putra Indonesia pertama yang ditahbiskan menjadi biksu setelah 500 tahun runtuhnya kerajaan Majapahit. Beliau adalah Pelopor Kebangkitan Kembali Agama Buddha di Indonesia.

Masa Kecil

Tee Boan An merupakan anak ketiga dari pasangan The Hong Gie dan Tan Sep Moy.  Bersekolah di sekolah dasar di HCS. Setelah lulus, beliau ingin melanjutkan pendidikannya di HBS (setara dengan SMA), namun karena terlambat mendaftar akhirnya ia bersekolah di PHS selama satu tahun pada 1936, dan setelah itu baru ia mendaftar kembali untuk belajar di HBS tahun berikutnya.

Ketertarikan pada Spiritualisme

Pada masa bersekolah di PHS tersebut, beliau sudah mulai tertarik dengan ilmu-ilmu spiritual dan yoga. Pada saat itu, beliau berkenalan dengan seorang kebangsaan Belanda yang katanya dapat melihat makhluk halus bernama Reigh. Dari Reigh, Boan An belajar mengenai magnetisme untuk penyembuhan dan juga okultisme.

Ashin Jinarakkhita mengunjungi berbagai daerah, tidak peduli di kota-kota besar maupun di desa-desa terpencil. Beliau juga hadir pada peresmian Vihara Borobudur, Medan pada tahun 1963.
Ashin Jinarakkhita mengunjungi berbagai daerah, tidak peduli di kota-kota besar maupun di desa-desa terpencil. Beliau juga hadir pada peresmian Vihara Borobudur, Medan pada tahun 1963. (TRIBUN MEDAN/HO)

Ketertarikan Boan An mengenai hal-hal spiritual ini membuat ayahnya merasa khawatir akan pendidikan anaknya di sekolah. Akhirnya ayahnya mengajak Boan An ke tempat kakeknya. Ternyata kakek Boan An yang vegetarian, membuat Boan An ikut menjadi vegetarian, yang membuat ayahnyamarah karena menganggap sayurankurang baik.

Setelah lulus dari HBS pada tahun 1941, Boan An melanjutkan pendidikannya di THS jurusan ilmu pasti alam (sekarang ITB). Namun, setelah Jepang menduduki Indonesia, semua perkuliahan dihentikan, akibatnya Boan An pun pulang kembali ke rumahnya di Bogor.

Di Bogor ia membantu di dapur umum yang didirikan untuk membantu orang-orang yang kesulitan mendapat makanan pada masa tersebut. Selain itu, ia juga rajin bermeditasi dan bertukar pikiran dengan tokoh-tokoh spiritual. Akhirnya, ia berkenalan dengan orang-orang dari perkumpulan Teosofi dan mulai memperdalam minatnya di bidang spiritual.

Pada tahun 1946 Boan An akhirnya melanjutkan pendidikannya di Groningen, Belanda di Universiteit Groningen, jurusan ilmu Kimia. Di Belanda ia mulai aktif dalam organisasi Teosofi dan juga mulai memperdalam ilmu filsafat.

Sejumlah Organisasi Buddhis di antaranya Sangha Agung Indonesia dan Persaudaraan Upasaka – Upasika Indonesia  ( PUUI ), yang kemudian berkembang menjadi Majelis Buddhayana Indonesia ( MBI ) hasil kerja keras Maha Biksu Ashin Jinarakkhita
Sejumlah Organisasi Buddhis di antaranya Sangha Agung Indonesia dan Persaudaraan Upasaka – Upasika Indonesia ( PUUI ), yang kemudian berkembang menjadi Majelis Buddhayana Indonesia ( MBI ) hasil kerja keras Maha Biksu Ashin Jinarakkhita (TRIBUN MEDAN/HO)

Setelah tahun keempatnya di negeri Kincir Angin tersebut, ia menulis surat kepada temannya bahwa ia tidak ingin meneruskan pendidikan ilmu kimianya dan ingin memusatkan perhatiannya dalam penyebaran agama Buddha. Akhirnya, setelah 5 tahun berada di negeri orang, Boan An pun kembali ke Indonesia.

Halaman
1234
Editor: Ismail
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved