Pemko Medan Gelar 151 Titik Pasar Murah

Pemko Medan menggelar pasar murah di 151 titik di Kota Medan dalam rangka menyambut datangnya bulan suci Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 1440 H.

Pemko Medan Gelar 151 Titik Pasar Murah
TRIBUN MEDAN/HO
Dibuka langsung Wali Kota Medan Drs H T Dzulmi Eldin S MSi, pasar murah menyediakan sejumlah bahan kebutuhan pokok dengan harga yang telah disubsidi Pemko Medan melalui Dinas Perdagangan Kota Medan sebesar 20-30 persen. Pembukaan pasar murah dipusatkan di halaman Kampus Perguruan Tinggi Kimia Industri (PTKI) Jalan Menteng Medan, Selasa (30/4) 

MEDAN.TRIBUNNEWS.com, MEDAN - Pemko Medan menggelar pasar murah di 151 titik di Kota Medan dalam rangka menyambut datangnya bulan suci Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 1440 H. Kehadiran pasar murah diharapkan dapat membantu masyarakat kurang mampu untuk mendapatkan aneka bahan kebutuhan pokok berkualitas dan layak konsumsi dengan harga jauh lebih murah dibandingkan harga di pasaran. Dengan demikianh mereka  dapat lebih tenang dan khusuk dalam menjalani ibadah puasa.

Pembukaan pasar murah dipusatkan di halaman Kampus  Perguruan Tinggi Kimia Industri (PTKI) Jalan Menteng Medan, Selasa (30/4). Dibuka langsung Wali Kota Medan Drs H T Dzulmi Eldin S MSi, pasar murah menyediakan sejumlah  bahan kebutuhan pokok dengan harga yang telah disubsidi Pemko Medan melalui Dinas Perdagangan Kota Medan sebesar 20-30 persen.

Selain membantu warga kurang mampu untuk memenuhi kebutuhan selama bulan puasa hingga lebaran, Wali Kota pun berharap kehadiran pasar murah juga dapat menjdi salah satu upaya dalam menanggulangi inflasi. Pasalnya, setiap kali  jelang hari besar keagamaan tiba, salah satunya bulan puasa, harga bahan kebutuhan pokok cenderung merangkak naik.

Oleh karenanya Wali Kota mengajak masyarakat, terutama warga kurang mampu agar dapat memanfaatkan kehadiran pasar murah dengan sebaik-baiknya. “Selain harganya relatif jauh lebih murah, seluruh bahan pokok yang dijual pun berkualitas dan layak konsumsi. Dengan kehadiran pasar murah ini, warga kurang mampu dapat memenuhi kebutuhan pokoknya. Dengan demikian mereka dapat lebih tenang dan khusuk dalam menjalani ibadah puasa,” kata Wali Kota.

Agar pasar murah tepat sasaran sehingga keberadaannya dapat dirasakan manfaatnya oleh warga kurang mampu, Wali Kota selanjutnya menginstruksikan kepada seluruh camat, lurah dan seluruh panitia yang terlibat supaya berperan aktif untuk mengawasi dan mensukseskan pelaksanaan pasar  murah tersebut.

 “Ingat, tujuan pelaksanaan pasar murah  untuk membantu meringankan beban warga kurang mampu dalam menyambut puasa dan lebaran. Di smaping itu yang lebih penting lagi, pastikan seluruh bahan kebutuhan pokok yang dijual di 151 titik di Kota Medan berkualitas dan layak konsumsi!” tegasnya.

Di hadapan Wakil Ketua DPRD Medan H Iswanda Nanda Ramli SE, Dandim 0201/BS Kol Inf Yuda Rismansyah, Danyon Marinir  Letkol Mar James Munthe serta perwakilan unsur Forkopimda Kota Medan lainnya, Wali Kota  kemudian berpesan kepada Kadis Perdangangan Kota Medan Damikrot  untuk terus melakukan pengawasan dan mengecek ketersediaan bahan kebutuhan pokok.

Pastikan tegas mantan Wakil Wali kota dan Sekda Kota Medan itu, tidak ada distributor nakal yang melakukan penimbunan bahan-bahan kebutuhan pokok sehingga menyebabkan terjadinya kenaikan harga karena dapat memberatkan masyarakat, terutama warga kurang mampu.

Dalam kesempatan tersebut, Wali Kota tak lupa mengingatkan kepada sleuruh warga  agar tidak membeli bahan kebutuhan pokok di pasar murah secara berlebihan. Sebab, berdasarkan hasil laporan dari Tim Satgas Ketahanan Pangan yang telah diturunkan Pemko Medan, stok bahan kebutuhan pokok di Kota Medan masih aman dan mencukupi hingga tiga bulan mendatang.

Pembukaan pasar murah ditandai dengan pemukulan bedug yang dilakukan Wali Kota didampingi unsur Forkopimda Kota Medan. Setelah itu Wali Kota bersama unsur Forkopimda melakukan penurunan harga sehingga seluruh bahan kebutuan pokok yang dijual di 151 titik pasar murah jauh lebih murah, seperti beras IR-64 dijual Rp.8.400/kg, harga pasarannya Rp.11.000/kg. Kemudian gula pasir, dijual Rp,9.300/kg, harga pasarannya Rp.12.000/kg.

Halaman
12
Editor: Ismail
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved