Presiden Terpilih

Hatta: Mari Bersatu, Perbedaan Jangan Membuat Kita Terpecah

Calon wakil presiden Hatta Rajasa meminta kepada semua rakyat Indonesia untuk menatap ke depan, membangun bangsa yang lebih mandiri, adil dan makmur

Hatta: Mari Bersatu, Perbedaan Jangan Membuat Kita Terpecah
Kompas.com/SABRINA ASRIL
Hatta Rajasa. 

TRIBUN-MEDAN.com, JAKARTA — Calon wakil presiden Hatta Rajasa meminta kepada semua rakyat Indonesia untuk menatap ke depan, membangun bangsa yang lebih mandiri, adil, makmur, dan disegani di dunia. Untuk itu, Hatta meminta rakyat bersatu.

"Saya mengajak seluruh rakyat Indonesia, marilah kita bersatu. Perbedaan janganlah membuat kita terpecah," kata Hatta dalam akun Twitter-nya, @hattarajasa, Jumat (25/7/2014).

Hatta mengaku bersyukur atas terselenggaranya pilpres dengan aman dan damai. Hatta berharap, sekeras apa pun perbedaan dalam menyikapi keputusan KPU, haruslah dapat diselesaikan dalam suasana damai.

Hatta menambahkan, permasalahan keputusan KPU juga harus diselesaikan dalam koridor konstitusi dan undang-undang. Hal itu, kata Hatta, yang melandasi Koalisi Merah Putih mengambil langkah ke Mahkamah Konstitusi untuk menggugat keputusan KPU.

"Saya percaya dengan mengambil langkah hukum sebagai solusi dalam menyikapi setiap permasalahan, maka ini akan menjadi pendidikan politik bagi bangsa ke depan," kata Hatta.

"Kita percaya MK akan mengeluarkan keputusan yang didasarkan pada kebenaran dan keadilan. Dan kita haruslah menghormati keputusan tersebut," tambah Ketua Umum PAN itu.

Dalam tweet-nya, Hatta mengucapkan terima kasih yang sedalam-dalamnya kepada seluruh rakyat Indonesia atas partisipasinya dalam pilpres. Secara khusus, ia mengucapkan terima kasih atas dukungan puluhan juta rakyat Indonesia kepada pasangan Prabowo-Hatta.

Hatta juga mengucapkan terima kasih kepada semua relawan, parpol Koalisi Merah Putih yang telah berkerja keras dan ikhlas sejak kampanye hingga saat ini.

Ketua Umum PAN itu juga mengapresiasi pemerintah, TNI, Polri, dan seluruh pihak yang telah membuat pilpres berlangsung aman dan damai.

"Semoga Tuhan YME membalas budi baik Bapak, Ibu dan Saudara dlm partisipasi utk membangun demokrasi menuju masyarakat yang adil dan makmur," kata mantan Menteri Koordinator Perekonomian itu.

Pernyataan Hatta ketika menyikapi pilpres itu berbeda dengan sikap calon presiden Prabowo Subianto. Dalam jumpa pers menjelang penetapan presiden dan wakil presiden terpilih, Prabowo dengan berapi-api menolak pelaksanaan pilpres dan menarik diri dari proses yang sedang berlangsung. 

Prabowo menganggap pelaksanaan Pilpres 2014 yang diselenggarakan oleh KPU bermasalah, tidak demokratis, dan bertentangan dengan UUD 1945. KPU menetapkan pasangan Joko Widodo-Jusuf Kalla sebagai presiden dan wakil presiden terpilih.

Hatta tidak mendamping Prabowo dalam jumpa pers tersebut. Bahkan, setelah itu ia tak tampil di publik selama beberapa hari

Editor: Fahrizal Fahmi Daulay
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved