Pemilu 2014

Sengaja Disusupkan ke Tim Prabowo, Mahfud: Itu Bohong

Mantan Ketua Tim Pemenangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa, Mahfud MD, dituding sengaja disusupkan ke tim calon presiden nomor urut satu itu.

Sengaja Disusupkan ke Tim Prabowo, Mahfud: Itu Bohong
KOMPAS/Heru Sri Kumoro
Mahfud MD 

TRIBUN-MEDAN.com, JAKARTA - Mantan Ketua Tim Pemenangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa, Mahfud MD, dituding sengaja disusupkan ke tim calon presiden nomor urut satu itu. Tudingan itu diberitakan oleh salah satu media online. Menanggapi tudingan ini, Mahfud MD Initiative alias MMD inisiatif, lembaga yang mewadahi aktifitas dan pemikiran Mahfud, mengeluarkan pernyataan melalui akun Twitter-nya, @MMD4ID, pada Kamis (24/7/2014) kemarin.

"Ada berita bahwa @ disusupkan Luhut Panjaitan kedalam tim Prabowo-Hatta? itu BOHONG," demikian tulis @MMD4ID.

MMD Initiative menjelaskan, bergabungnya Mahfud dalam Tim Pemenangan Prabowo-Hatta karena diminta oleh Prabowo sendiri. (Baca: Apa Alasan Mahfud MD Terima Tawaran Prabowo?)

"Kenyataannya adalah, pak @Prabowo08 sendiri yg meminta @mohmahfudmd utk turut bergabung dlm pemenangan capres Prabowo-Hatta," jelasnya.

Alasan Mahfud menerima tawaran itu karena merasa memiliki kesamaan visi dengan Prabowo dalam hal penegakan hukum. 

Pada pertengahan Mei lalu, keputusan Mahfud bergabung dalam barisan tim pemenangan Prabowo-Hatta cukup menarik perhatian publik. (Baca: Mahfud MD Didaulat Jadi Ketua Tim Pemenangan Prabowo-Hatta)

Saat dihubungi kala itu, Direktur MMD Initiative Masduki Baidlowi mengatakan, ada sejumlah alasan yang menjadi pertimbangan Mahfud menerima tawaran tersebut. Salah satunya, kata dia, karena adanya kesamaan platform dengan apa yang akan diperjuangkan pasangan Prabowo-Hatta.

"Dalam memperjuangkan sesuatu, harus ada kesamaan dalam platform visi misi yang diperjuangkan bersama. Kalau kami lihat, platform yang disampaikan Pak Prabowo dalam konteks ekonomi sangat bagus. Kemudian, ditawarkan bagaimana kalau bergabung? Kalau enggak ada tawaran, Pak Mahfud juga tidak akan mengajukan diri," kata Masduki saat dihubungi Kompas.com, Rabu (21/5/2014).

Ia mengungkapkan, setelah tawaran datang, Mahfud bersama tim mempelajari platform dan agenda yang diusung pasangan Prabowo-Hatta. "Kesamaan platform untuk diperjuangkan jadi titik inti kenapa kami mempertimbangkan tawaran itu," jelasnya.

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved