Pemilu 2014

Tim Prabowo-Hatta Ingatkan Polri untuk Panggil Allan Nairn

Anggota Tim Kampanye Nasional Prabowo-Hatta, Andre Rosiade kembali mengungkit soal laporan timnya kepada jurnalis asal Amerika Serikat, Allan Nairn.

Tim Prabowo-Hatta Ingatkan Polri untuk Panggil Allan Nairn
Kompas.com
Jurnalis investigasi asal Amerika Serikat, Allan Nairn. 

TRIBUN-MEDAN.com, JAKARTA - Anggota Tim Kampanye Nasional Prabowo-Hatta, Andre Rosiade kembali mengungkit soal laporan timnya kepada jurnalis asal Amerika Serikat, Allan Nairn. Andre menilai pihak kepolisian bertindak lambat dalam menangani kasus dugaan pencemaran nama baik terhadap Prabowo.

"Kami meminta kepada pihak Bareskrim Polri, untuk segera memanggil Allan Nairn dan kawan-kawan. Kami sudah melaporkan awal Juli kemarin kasus Allan Nairn ini tapi sampai sekarang belum ada pemanggilan Polri terhadap Allan Nairn," ujar Andre dalam jumpa pers di Jakarta, Jumat (1/8/2014).

Andre menuturkan, saat ini Polri baru memanggil Wakil Ketua Umum Gerindra Fadli Zon sebagai pelapor. Setelah itu, sebut Andre, Polri belum melakukan apa pun.

"Jangan sampai Polri tumpul terhadap warga negara asing," kata mantan Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Trisakti tahun 1998 itu.

Menurut Andre, Polri seharusnya lebih bisa mendeteksi keberadaan Allan di Indonesia. Berdasarkan data yang dimilikinya, Allan diketahui berada di Indonesia pada tanggal 15 Juli. Saat itu, Allan yang pernah meliput berbagai peristiwa pelanggaran HAM berat di berbagai dunia ini bertemu dengan pengamat politik, Boni Hargens.

Selain mencari dan memanggil Allan Nairn, Andre juga menuntut Polri mencari oknum di belakang Allan yang selama ini mendukung jurnalis lepas itu. Apabila Polri tidak juga memanggil Allan, Andre mengungkapkan akan timbul kecurigaan.

"Apakah Polri takut atau tumpul. Apakah mungkin Polri berpihak pada capres tertentu?" imbuh Andre.

Seperti diberitakan, Wakil Ketua Umum Gerindra Fadli Zon melaporkan Allan Nairn ke Badan Reserse Kriminal Polri atas dugaan perusakan nama baik Prabowo pada 8 Juli lalu.

Menurut Fadli, Alllan telah melakukan kampanye hitam karena memberikan pernyataan tentang Prabowo dalam sebuah wawancara dengan Metro TV tanpa menunjukkan fakta atau pun data yang jelas. Tim Prabowo-Hatta juga meminta kepolisian maksud kedatangan Allan ke Indonesia.

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved