Breaking News:

Medan Banjir

Supriati Melahirkan Tanpa Bidan di Tengah Banjir

Tetangga sudah memanggil bidan. Namun sebelum bidan datang Supriati sudah melahirkan duluan.

Tribun Medan/Jefri Susetio
Sumarti menggendong cucunya yang lahir di tengah banjir, Senin (19/10/2015). 

Laporan Wartawan Tribun Medan/Jefri Susetio

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN-Seorang warga Lingkungan 6, Kelurahan Beringin, Medan Selayang, Supriati (41) melahirkan bayi perempuan, anaknya yang ke delapan, di tengah kepungan banjir yang melanda kawasan tersebut, Senin (19/10/2015). Ia pun melahirkan di kediamannya tanpa bantuan bidan.

Sumarti (60), orang tua Supriati, mengaku lega anaknya dapat melahirkan dengan selama meskipun tanpa bantuan tenaga kesehatan.

"Dari tadi malam, sudah mules-mules perutnya. Karena air sudah naik dan seluruh kawasan terkepung banjir jadi enggak bisa keluar rumah," ujarnya.

Menurutnya, tetangga sudah memanggil bidan. Namun sebelum bidan datang Supriati sudah melahirkan duluan.

"Bidan datang sekitar pukul 09.30 WIB, tidak lama setelah anak saya melahirkan cucu. Jadi tadi proses melahirkannya tanpa bantuan bidan. Syukur sekali bisa selamat," katanya.

Bidan Klinik Karang Rejo, Yani, mengaku terlambat datang karena banyak jalan tertutup air sehingga ia harus mengambil rute memutar ke rumah Supriati.

"Waktu saya datang, sudah keluar sendiri. Kondisi aman dan berat bayi perempuannya tiga kilogram dan panjang 48 kilogram," ujarnya. (tio/tribun-medan.com)

Sumber: Tribun Medan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved