Perhitungan Ballon d'Or Berubah, Bagaimana Nasib Messi dan Ronaldo?

Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo bisa kehilangan satu gelar Ballon d'Or andai perhitungan poin untuk pemilihan terbaik hanya melibatkan jurnalis.

Perhitungan Ballon d'Or Berubah, Bagaimana Nasib Messi dan Ronaldo?
Mirror
Manuel Neuer, Lionel Messi dan Ronaldo, sepanggung sebelum penghargaan Ballon d Or. 

TRIBUN-MEDAN.com - Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo bisa kehilangan satu gelar Ballon d'Or andai perhitungan poin untuk pemilihan terbaik hanya melibatkan jurnalis. Untung bagi mereka, FIFA mengubah aturan penghargaan pemain terbaik dunia.

Dua gelar yang mungkin hilang dari Messi dan Ronaldo adalah pada 2010 dan 2013. Andai hanya jurnalis yang menghitung, gelar pada tahun tersebut akan menjadi milik Wesley Sneijder dan Franck Ribery.

Sejak penghargaan Ballon d'Or muncul pada 1956 hingga 2009, hanya jurnalis yang dapat memilih pemain terbaik di dunia. Kemudian, pada 2010 Ballon d'Or bergabung dengan FIFA World Player of the Year dan memiliki nama FIFA Ballon d'Or.

Pada 2010, FIFA menambahkan penilaian dari pelatih dan kapten tim nasional dari 209 negara yang menjadi anggota FIFA untuk ikut memilih.

Kini, dengan berakhirnya kerja sama dengan FIFA, voting pemenang Ballon d'Or akan menggunakan sistem terdahulu.

"Ballon d'Or ke-61 akan menjadi awal dari era baru," tulis France Football, Senin (19/9/2016).

"Setelah kerja sama enam tahun, di mana kapten tim nasional, pelatih, dan jurnalis menjadi pemilih pemenang, aturan akan sedikit dimodifikasi untuk 2016. Pemenang akan dipilih seperti cara sebelumnya, tetapi oleh panel jurnalis dari seluruh dunia," tulis publikasi tersebut.

Ketiga perubahan mendasar yang dilakukan adalah sebagai berikut:

Peningkatan jumlah kandidat dari 23 pesepak bola menjadi 30. Tahap menengah, pengumuman tiga finalis. Pemenang dan klasifikasi akhir akan diumumkan sebelum akhir tahun kalender.

Jika hanya suara jurnalis yang dihitung, Messi dan Ronaldo akan kehilangan satu Ballon d'Or mereka.

Halaman
12
Editor: Sofyan Akbar
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved