Bule asal Ingggris Ini Diamankan Petugas Dinas Sosial, Kisahnya Memilukan

Kenneth, ditemukan petugas telantar di musala kawasan Jalan BDN 1 Cilandak Barat, Jakarta Selatan, Sabtu (25/3/2017).

Bule asal Ingggris Ini Diamankan Petugas Dinas Sosial, Kisahnya Memilukan
Shutterstock
Ilustrasi 

TRIBUN-MEDAN.com, JAKARTA - Petugas Pelayanan, Pengawasan dan Pengendalian Sosial (P3S) Suku Dinas Sosial Jakarta Selatan mengamankan seorang gelandangan asal Inggris bernama Kenneth William Carl (59).

Ken, panggilan Kenneth, ditemukan petugas telantar di musala kawasan Jalan BDN 1 Cilandak Barat, Jakarta Selatan, Sabtu (25/3/2017).

Kepala Suku Dinas Sosial Jakarta Selatan, Mursidin menuturkan, Ken dilaporkan warga karena terlihat kerap tidur di mushala tersebut. Adapun Ken dibawa ke Panti Sosial Bina Insan Bangun Daya 1, Kedoya, Jakarta Barat untuk mendapatkan pembinaan.

"Mendapat laporan itu, petugas kami segera menuju lokasi dan menyelamatkan Bapak Ken. Sekarang kami sudah bawa ke Panti Sosial Bina Insan Bangun Daya 1, Kedoya, Jakarta Barat," ujar Mursidin melalui keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Sabtu.

Di panti itu, Ken akan diberikan kebutuhan makan, minum, dan pakaian. Mursidin mengatakan, dari pengakuan Ken, dia sudah 17 tahun berada di Indonesia.

Awalnya ia bekerja di Indonesia pada perusahaan yang bergerak di bidang investasi. Karena sudah lama tinggal di Indonesia, ia pun menikah dengan seorang wanita asal Solo, Jawa Tengah. Dari pernikahan itu ia tidak memiliki anak.

Pada tahun 2013, perusahan tempatnya bekerja mengeluarkan peraturan bahwa batas usia pekerja hanya sampai 55 tahun. Dengan adanya peraturan baru itu, Ken tidak dapat lagi bekerja.

Ken mengaku sudah berusaha mencari pekerjaan. Namun, tidak ada perusahaan yang mau menerimanya karena alasan usia.

Akhirmya uang hasil tabungannya habis karena harus menghidupi kebutuhan keluarga dan berobat istrinya yang sedang sakit kanker pada pertengah 2015. Istri Ken meninggal dunia dan menelan biaya rumah sakit hampir Rp 2 miliar.

Sejumlah cara dilakukan Ken untuk hidup. Dia sampai meminta pihak kedutaan untuk mengirimnya pulang ke negaranya agar bisa menjual aset yang ia miliki. Pihak kedutaan sendiri menyuruh Ken untuk menunggu tanpa ada kepastian.

"Petugas kami menyampaikan kepadanya bahwa tujuan kami ingin membantu masalah yang ia hadapi. Salah satunya adalah agar tidak tidur di sembarang tempat. Ia sangat menghargai kami selaku petugas sosial dan dengan senang hati ikut kami ke panti," ujar Mursidin.(*)

Editor: Irfan Azmi Silalahi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved