Penjelasan BNN soal Flakka yang Diduga Telah Beredar di Indonesia

Meski belum pernah mengungkap kasus penyelundupan flakka di Indonesia, Sulis tak menampik jika barang haram tersebut bisa saja sudah beredar di Indone

Penjelasan BNN soal Flakka yang Diduga Telah Beredar di Indonesia
(KOMPAS.com/ANDI MUTTYA KETENG)
Kabag Humas BNN Sulistiandriatmoko di Gedung BNN Cawang, Jakarta Timur, Senin (27/3/2017). 

"Dia termasuk golongan psikostimulan. Jadi orang yang makai itu dirangsang sedemikian rupa kegunaan sarafnya sehingga yang bersangkutan bisa jadi sangat agresif," ujar Sulis.

Beberapa video di media sosial tersebar bagaimana narkoba jenis flakka bisa memengaruhi si pemakai melakukan hal-hal yang agresif dan merasa kuat.

Narkoba yang kabarnya berasal dari Cina itu disebut bisa membuat pemakai seperti layaknya zombie. Dalam video lainnya tampak beberapa pengguna flakka yang bergerak aneh tak karuan.

Ada yang menggerak-gerakkan kepala dalam kondisi miring setelah mengonsumsi zat tersebut, hingga mendadak berlari kencang dan menabrakkan diri ke mobil.

Dalam jangka pendek, pengguna yang kecanduan flakka akan mengalami euforia yang berlebihan, denyut jantung lebih cepat, kenaikan tekanan darah, dan berperilaku waspada yang berlebihan.

Dampaknya ginjal akan mengalami efek yang mengerikan. Zat yang terdapat pada narkoba tersebut akan membuat otot semakin lemah dan membuat tubuh mengalami hipertermia. (*)

Berita ini sudah naik di kompas.com dengan judul "Penjelasan BNN soal Flakka yang Diduga Telah Beredar di Indonesia"

Editor: akb lama
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved