Aksi Unjuk Rasa Antikorupsi di Depan Kantor Kejari Tobasa Dibubarkan Sekumpulan OTK

Sekelompok orang tak dikenal membubarkan paksa aksi damai penyampaian tuntutan penuntasan penanganan kasus dugaan korupsi.

Penulis: Arjuna Bakkara |
Tribun Medan/Arjuna
Sejumlah OTK saat membubarkan paksa aksi unjuk rasa anti korupsi di depan Kantor Kejari Tobasa, Jumat (9/3/2018) 

Laporan Wartawan Tribun Medan, Arjuna Bakkara

TRIBUN-MEDAN.COM BALIGE - Sekelompok orang tak dikenal membubarkan paksa aksi damai penyampaian tuntutan penuntasan penanganan kasus dugaan korupsi.

Aksi ini digelar oleh Forum Pemuda Toba di depan kantor Kejaksaan Negeri Toba Samosir, Balige, Kabupaten Toba Samosir, Sumatera Utara, Jumat (9/3/2018) siang.

Dalam aksi damai tersebut, belasan massa Forum Pemuda Toba menggelar aksi refleksi 19 tahun usia Toba Samosir, yang berulang tahun tepat pada 9 Maret.

Aksi damai yang dikawal puluhan personil Polri ini awalnya berjalan lancar dan damai.

Massa Forum Pemuda Toba berkumpul di depan kantor Kejaksaan Negeri Toba Samosir, dengan mambawa spanduk berisi tuntutan bertuliskan, “Ganyang Koruptor dari Tobasa, Tuntaskan Kasus PKK, Copot Kajari Tobasa”.

Baca: Lima Kapolres di Sumut Diganti, Berikut Nama-nama Penggantinya

Selain membawa spanduk, massa juga turut membawa poster berisi tuntutan mereka, untuk penuntasan kasus dugaan korupsi yang ditangani oleh Kejaksaan Negeri Tobasa, yang hingga saat ini tidak ada penuntasannya.

Termasuk kasus dugaan korupsi Perjalanan Dinas PKK ke Lombok, dan kasus dugaan korupsi pengadaan Bibit Durian di Dinas Pertanian Toba Samosir.

Dengan pengeras suara, Sahat Gurning yang merupakan pimpinan aksi menyampaikan orasinya, menuntut penuntasan kasus dugaan korupsi

Baca: DOORRR! Pengendara Motor RX King Ditembak Polisi di Kawasan Bukit Maraja

Setelah menyampaikan orasinya, masa lalu menggelar prosesi tiup lilin sebagai simbol perayaan ulang tahun ke-19 Kabupaten Toba Samosir.

Saat prosesi itulah sekelompok orang lalu mendekat ke barisan massa.

Mereka lalu menghalangi aksi melakukan prosesi tiup lilin. Mereka bahkan membubarkan secara paksa para massa.

Mereka mengaku tidak layak melakukan perayaan ulang tahun dengan cara peniupan lilin tersebut.

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved