Viral Medsos

Inilah Orang Kaya Indonesia Bawa Cucu Nonton Piala Dunia, Sewa Ruangan Mewah di Stadion Rusia

Inilah cara orang kaya Indonesia menonton Piala Dunia 2018 di Rusia. Sewa ruang besar Very Important Person (VIP) room lengkap fasilitas

Inilah Orang Kaya Indonesia Bawa Cucu Nonton Piala Dunia, Sewa Ruangan Mewah di Stadion Rusia
Kolase Video
Orang kaya indonesia menyewa ruangan besar VIP di stadion dalam gelaran Piala Dunia 2018 Rusia. 

Bahkan, orang seperti mendiang Menaro bukan saja mengaku kecil, melainkan seumur hidupnya tidak pernah naik pesawat di kelas bisnis.

Yang jelas, tiga-tiganya kini masih terus berkembang.

Armada kapal mereka masih terus bertambah.

Perusahaan Herman Hertanto sendiri terus berkembang. Tahun 2009 saja, armada kapalnya sudah 39 unit. 

Kisah Masa Kecil Herman Hertanto yang Hijrah dari Medan-Sumut

Herman Hartanto membangun Tanto Line atas usahanya sendiri.

Sejak remaja, dia sudah memisahkan diri dari orang tuanya di Medan, Sumatera Utara.

"Umur 16 tahun kami bersama empat teman sebaya pergi ke Jakarta," kisah Herman, mengenang masa kecilnya.

Waktu itu dia tidak tahu Jakarta itu seperti apa.

Tapi, sebagai remaja yang senang sepakbola, dia ingin melihat Asian Games di Jakarta. Itu berarti tahun 1962.

Dia naik kapal Ambolombo yang kebetulan singgah di Medan dalam perjalanannya dari Jeddah ke Jakarta saat itu mengangkut jamaah haji.

"Tiba di Jakarta, kami kaget. Kok Jakarta ini hebat sekali. Besar sekali. Kami bingung mau ke mana dulu," ujarnya, mengenang.

Tapi, sebagai remaja 16 tahun, mereka senang-senang saja.

Mereka keliling Jakarta. Bahkan, kemudian mereka hanya bisa nonton Asian Games di televisi hitam putih karena karcis masuk stadion tergolong mahal bagi para remaja itu.

Di Jakarta dan kota-kota lainnya di Indonesia, saat di gelaran Asian Games itulah pertama ada siaran televisi dan masih hitam putih.

Setelah beberapa hari di Jakarta, ia baru ingat bahwa kepergiannya bareng temannya itu ke Jakarta itu belum diberitahukan kepada orangtuanya.

Mereka pun segera ke kantor pos untuk kirim telegram.

"Kami di Jakarta. Ingin nonton Asian Games." Demikian bunyi telegramnya.

"Kami saat anak-anak memang sudah biasa tidak pulang. Tidur di rumah teman. Kalau tidak pulang 2-3 hari saja tidak akan dicari orangtua," kata Hermantanto.

Ternyata, itulah kepergiannya keluar dari Kota Medan yang pertama dan tidak pernah kembali lagi.

Sekolahnya di kelas 1 SMA di Medan tidak dia teruskan.

Saat di Jakarta tidak punya uang lagi, Herman lantas ikut famili temannya. Lalu pindah ikut orang lain.

Akhirnya mulai ikut-ikutan bekerja di toko ban.

Lalu kirim-kirim onderdil mobil.

Pernah juga ikut kapal bea cukai ke Karimun.

"Saat berada di Karimun, saya pergi naik perahu ke Singapura. Itulah pertama kalinya saya lihat Singapura," ujarnya.

"Kesan saya ketika itu Jakarta jauh lebih hebat daripada Singapura. Jakarta sudah punya Jalan Thamrin yang hebat. Singapura masih seperti kota nelayan," katanya.

Dia tidak mengira dalam sekian tahun kemudian, Singapura bisa seperti sekarang.

Setelah malang-melintang di usia mudanya itu, akhirnya Herman mulai usaha sendiri.

Pertama, yakni usaha jasa pengiriman: ekspedisi.

Hal itu karena sering kirim barang ke Surabaya.

Dan akhirnya dia pun memutuskan untuk menetap di Surabaya.

Lima tahun bekerja di perusahaan ekspedisi, Herman mulai berpikir kalau saja punya kapal sendiri akan bisa lebih untung.

Tapi, membeli kapal belumlah waktunya.

Dia cari akal bagaimana tidak punya uang, tapi bisa menguasai kapal.

Maka, dia sewa kapal milik orang lain.

Kebetulan, ada kapal milik Pemda Kalimantan Selatan (Kalsel) yang rusak.

Kapal itu sudah tiga tahun tidak beroperasi. Mesinnya sudah hancur.

Herman berusaha memperbaiki kapal itu.

Dari sini pula, Herman belajar mesin kapal. Juga belajar bagaimana mengelola kapal yang kelak menjadi sangat berarti ketika sudah memiliki kapal sendiri.

Meski dia bukan insinyur dan tamat SMA pun tidak, dia punya kemauan keras untuk belajar.

Dia banyak bertanya di bengkel-bengkel mesin.

Bahkan, dia ikut menunggui ketika bengkel memperbaiki mesin.

Lama-lama Herman mengerti mesin kapal.

"Pengusaha kapal yang tidak mengerti mesin kapal sangat bahaya. Bisa dibohongi terus-menerus," katanya.

Usaha apa pun, kalau mau sukses, haruslah kerja keras, ulet, tidak mudah putus asa, dan memegang kepercayaan.

Itulah juga prinsip kerja Herman.

Bahkan, dia menilai bisnis di bidang perkapalan jauh lebih sulit daripada yang lain.

"Kalau bisnis pabrik, begitu pabriknya dibuka, bisa jalan, tidak terlalu stres. Kerja kapal ini siang-malam harus deg-degan. Apalagi kalau ada telepon berdering. Langsung saja punya pikiran ada apa ini? Kapal tenggelam? Kandas? Bocor di tengah laut? Dan seterusnya," kisahnya.

"Apalagi kalau dering teleponnya tengah malam di saat tidur nyenyak. Pasti deg-degan," ungkapnya.

********

Terkait Nonton Piala Dunia 2018

Penyanyi dangdut Via Vallen juga meluangkan waktu di tengah kesibukannya untuk menonton piala dunia.

Ia pun menonton Piala Dunia 2018 yang berlangsung di Rusia tersebut.

Tak sendirian, Via juga mengajak serta sang Ayah.

Diketahui dari akun Instagramnya, Via Vallen tiba di Rusia pada Rabu (11/8/2018) dini hari.

Apalagi, untuk menonton piala dunia saja, tiketnya dibandrol mulai dari Rp 700-an juta hingga Rp 4 miliar lebih.

Melalui Instagram storiesnya, Via memperlihatkan tiket pesawat yang ia pesan dari Jakarta ke Bangkok dan dari Bangkok ke Rusia pada 9 Juli.

 

Baca Juga:

Nonton Langsung Piala Dunia Dukung Inggris, Via Vallen Malah Mengharu Biru Prancis Juara

 Bersiap Pulang ke Indonesia, Via Vallen Pamerkan Kamar yang Ditempatinya selama Berada di Rusia

Via juga membagikan daftar harga tiket final piala dunia.

"Ini serius harga tiket nonton piala dunia ampe 4 miliar sekian (emoji tutup mata)," tulis Via.

Pada Kamis (19/7/2018), ia mengunggah foto bersiap kembali untuk bekerja lagi alias pulang ke Indonesia.

Ia pun memamerkan tempatnya menginap selama di Rusia.

Hotel tempat Via menginap adalah Crowne Plaza Moscow - World Trade Centre.

Dilansir dari TribunSolo.com, pada hari biasa dalam sehari menginap di hotel tersebut dibandrol harga Rp 1.224.766,- hingga 1.445.103,-

viavallen
instagram.com/viavallen

Sebelum pulang, Via juga mengunggah menu sarapan terakhirnya di hotel tersebut.

viavallen
instagram.com/viavallen

Di foto unggahan terbarunya, Via berujar siap kembali bekerja mengumpulkan uang untuk pergi liburan lagi.

"Wes siaapp nguLiii gawe sangu mbolang manehhh #worldcup2018 #russia," tulis Via di keterangan foto yang ia unggah Kamis malam. (*)  

***

UPDATE BERITA TERPOPULER LAINNYA 

Marion Jola dan ayahnya. Instagram.com/@lamarionmj
Marion Jola dan ayahnya. Instagram.com/@lamarionmj (Instagram.com/@lamarionmj)

 Semakin Berani Tunjukkan Rasa Cintanya, Marion Jola Unggah Foto Memeluk Ayahnya

 Cerita Lengkap Juri Audisi KDI, Nasib Iis Dahlia Dibully hingga Unggah Foto dengan Suami

 3 BUMN Buka Lowongan Kerja, Inilah Syarat dan Ketentuannya bagi Kamu yang Berminat

Rumah Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera Dilempar Bom Molotov, Ruhut Sitompul Bereaksi  

 

Nas

Karyawan leasing korban luka bakar yang di rawat di RS Tere Margareth.
Karyawan leasing korban luka bakar yang di rawat di RS Tere Margareth. (Kolase Tribun-Medan.com)

Nasabah Bakar Kantor Leasing, Gak Terima Mobilnya Ditarik, Pelaku Kabur 

 Soal Aksi Begal, Kapolda Sumut: Kalau Kami Tindak Tegas Jangan Salahkan Pak Paulus!

 Bos Properti Habisi Supartini karena Gagal Gugurkan Janin dan Melayat saat Korban Disemayamkan 

Editor: Abdi Tumanggor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved