Badai Usman di Filipina Makan Korban Tewas Mencapai 68 Orang

Korban tewas akibat badai yang melanda Filipina naik menjadi 68 orang dan jumlahnya diperkirakan semakin mningkat.

Badai Usman di Filipina Makan Korban Tewas Mencapai 68 Orang
AFP/Simvale Sayat
Masyarakat melewati jalan yang banjir di kota Baao di provinsi Camarines Sur pada Minggu (30/12/2018), usai badai Usman melanda wilayah di Filipina pada Sabtu (29/12/2018). 

TRIBUN-MEDAN.com - Korban tewas akibat badai yang melanda Filipina naik menjadi 68 orang dan jumlahnya diperkirakan semakin meningkat.

BBC melaporkan, Senin (31/12/2018), badai Usman memporakporandakan wilayah Bicol di sebelah tenggara Manila pada Sabtu lalu.

Sejauh ini, sebanyak 17 orang dinyatakan hilang. Sementara korban jiwa kebanyakan berasal dari Bicol, daerah yang bergunung-gunung.

Sebanyak 11 korban di antaranya tewas di pulau Samar karena tanah longsordan tenggelam.

"Saya khawatir ini (angka kematian) masih akan meningkat karena ada banyak daerah yang masih harus kami bersihkan," kata Claudio Yucot, direktur pertahanan sipil Bicol.

AFP mewartakan, meski tidak disertai angin yang begitu kencang, tapi badai Usman membawa hujan lebat yang menyebabkan banjir dan memicu tanah longsor di beberapa daerah.

Banyak orang tidak berhasil mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan.

Penyebabnya, badai Usman tidak cukup kuat untuk dikategorikan sebagai topan dalam sistem peringatan badai versi pemerintah.

"Orang-orang terlalu percaya diri karena mereka dalam masa liburan (Natal) dan tidak ada peringatan topan tropis," ucap Yucot.

Meski badai Usman telah mengarah ke barat menjauhi Filipina, banyak wilayah terdampak masih mengalami hujan musiman sehingga menghambat upaya penyelamatan dan pemulihan.

Hingga kini lebih dari 40.000 orang mengungsi di seluruh negeri karena badai.

Sebagai informasi, rata-rata ada 20 topan dan badai menyerang Filipina setiap tahun, menewaskan ratusan orang.

Topan Super Haiyan pernah menghilangkan lebih dari 7.360 nyawa penduduk di seluruh Filipina pada 2013.

Editor: Fahrizal Fahmi Daulay
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved