Ini Bahaya Kesehatan yang Mengintai Bila Kamu Suka Konsumsi Gorengan Setiap Hari

Kini, sebuah penelitian terbaru yang dipublikasikan dalam jurnal BMJmerinci bagaimana gorengan mempengaruhi kesehatan manusia.

Ini Bahaya Kesehatan yang Mengintai Bila Kamu Suka Konsumsi Gorengan Setiap Hari
Tribunnews.com
Gorengan. 

Padahal, beberapa penelitian sebelumnya sering menghubungkan konsumsi gorengan dengan kanker.

"Kami tahu pola makan penting untuk pencegahan kanker atau penyintas kanker, tetapi tidak semua komponen makanan (tampaknya sama penting)," kata Bao.

Perbedaan ini, menurut Bao, mungkin berhubungan dengan cara makanan itu disiapkan. Misalnya, banyak restoran menggunakan kembali minyak ketika memasak makanan.

Menurut Bao, menggunakan kembali minyak bisa meningkatkan produk sampingan berbahaya yang ditransfer ke makanan. Palagi daging cenderung digoreng lebih lama dibanding makanan ringan.

Bao menegaskan bahwa penelitiannya merupakan yang pertama melihat bagaimana segala jenis makanan goreng mempengaruhi risiko kematian dari waktu ke waktu.

Meski begitu, Bao menyadari ada pengecuali untuk kasus semacam ini di Spanyol. Dia menyebut, hal ini mungkin karena lebih banyak orang Spanyol menyiapkan makanan mereka di rumah.

Selain itu, orang Spanyol menggunakan minyak goreng yang lebih sehat seperti minyak zaitun.

Bao menyadari bahwa penelitiannya ini memiliki keterbatasan. Salah satunya hanya mengamati kebiasaan diet atau makan para peserta sekali.

Dengan kata lain, ada kemungkinan para peserta mungkin mengubah pola makannya dari waktu ke waktu.

Meski demikian, Bao mengatakan bahwa temuan ini kuat dan mungkin berlaku pada populasi selain wanita dan usia yang lebih tua.

"Kami tidak memiliki alasan mengapa efeknya mungkin berbeda berdasarkan usia, atau bahkan berdasarkan jenis kelamin," kata Bao.

"Saya menduga hubungan itu mungkin serupa di antara wanita lebih muda atau bahkan di antara pria," tegasnya. (*) Artikel ini sudah terbit di Kompas.com dengan judul Studi: Gorengan Tingkatkan Risiko Kematian Dini

Editor: Joseph W Ginting
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved