Bistok Maruli Menangis Dituntut 1,5 Tahun Penjara, Korupsi Pembangunan Kantor di Tapteng

Sidang perkara dugaan korupsi pembangunan Kantor Bappeda Kabupaten Tapanuli Tengah memasuki agenda puncak

Bistok Maruli Menangis Dituntut 1,5 Tahun Penjara, Korupsi Pembangunan Kantor di Tapteng
TRIBUN MEDAN/ALIJA MAGRIBI
Terlibat korupsi, Kadis PU, PPK dan Rekanan proyek Pembangunan Kantor Bappeda Tapteng dituntut hukuman berbeda di Pengadilan Tipikor Medan, Kamis (14/2/2019) 

Terhadap Harmi Parasian dan Bistok Maruli, JPU menuntutnya masing-masing dengan pidana penjara selama 1 Tahun dan 6 bulan, Denda Rp 50 juta subsider 3 bulan kurungan. 

Adapun, Budi Hadibroto, JPU menuntut dengan pidana penjara selama 2 tahun dan 6 bulan Denda Rp 50 juta subsider 3 bulan kurungan.

"Menetapkan Uang Pengganti kerugian sebesar Rp 2,9 Miliar kepada terdakwa Budi Hadibroto dengan ketentuan apabila tidak dibayarkan maka harta bendanya dirampas untuk negara dan jika tidak memenuhi, maka diganti pidana penjara selama 1 tahun," cetus JPU.

Pembangunan Kantor Bappeda Tapteng tersebut menelan anggaran sebesar Rp 4.232.027.398 yang bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK) TA 2015 yang mana tender proyek tersebut diserahkan Dinas PU kepasa PT Cipta Nusantara selaku pemenang tender.

"Pengerjaannya dimulai sejak akhir tahun 2015 dan selesai pada tahun 2016 dengan masa pengerjaan selama 87 hari serta perpanjangan waktu selama 50 hari," ujar terang JPU.

Namun setelah selesai dikerjakan, bangunan Kantor Bappeda tersebut mengalami kerusakan yang cukup parah akibat terjadinya pergeseran struktur bangunan. Kejari Tapanulitengah mengendus ada kecurangan yang terjadi pada proses pembangunan, melihat kualitas bangunan tidak sesuai dengan perencanaan yang tertera pada kontrak kerja.

Dalam pembangunan Kantor Bappeda tersebut, ditemukan indikasi aroma tindak pidana korupsi lantaran berdasarkan keterangan ahli dari Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang Jasa Pemerintah (LKPP) dan Konstruksi Bangunan USU telah ditemukan perbuatan melawan hukum dan kegagalan struktur bangunan. 

Ditaksir atas perbuatan ketiganya negara mengalami kerugian sebesar Rp 3,7 Miliar

(cr15/tribun-medan.com)

Penulis: Alija Magribi
Editor: Fahrizal Fahmi Daulay
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved