Anaknya Mengadu Kalah Berkelahi, Ayah Cekik Lawannya Bocah 3 Tahun Arga Marpaung hingga Tewas

"Pelaku mengaku emosi terhadap korban. Karena putri pekaku melapor ke bapaknya kalau si korban ini nakal. Langsung emosi dia, pergi menemui korban.''

Anaknya Mengadu Kalah Berkelahi, Ayah Cekik Lawannya Bocah 3 Tahun Arga Marpaung hingga Tewas
TRIBUN MEDAN/ARJUNA BAKKARA
Anaknya Mengadu Kalah Berkelahi, Ayah Cekik Lawannya Bocah 3 Tahun Arga Marpaung hingga Tewas. SM, pelaku pembunuhan terhadap bocah tiga tahun saat diamankan di Polres Tobasa, Kamis (14/3/2019) 

Anaknya Mengadu Kalah Berkelahi, Ayah Cekik Lawannya Bocah 3 Tahun Arga Marpaung hingga Tewas 

TRIBUN-MEDAN.COM, TOBASA - SM (38) diduga tega menghabisi nyawa Arga Marpaung (3) di Tobasa.

Korban ditemukan tewas di sebuah rumah di Desa Narumonda VI, Kecamatan Siantar Narumonda, Kabupaten Toba Samosir, Kamis (14/3/2019).

Menurut keterangan warga yang tidak bersedia disebut namanya, pelaku diduga mengalami gangguan kejiwaan. 

Pelaku disebut termasuk sering kambuh dan membuat ketakutan.

Pelaku masih tetangga dengan korban.

"Pelaku memang mau kadang kambuh karena kejiwaanya terganggu," ujar perempuan berkisaran usia 40 tahun yang meminta identitasnya tidak disebut itu ketika dimintai keterangan.

Baca: Mantan Kades Sampali Sri Astuti Lemas dan Bercucur Air Mata Divonis 4 Tahun Penjara

Baca: Tim Densus 88 Tangkap Lima Teroris di Sumut, Satu di Antaranya Calon Istri Kedua Abu Hamzah

Baca: Cinta Terlarang Guru dan Siswi SMA Terungkap, Berkali-kali Bersetubuh Hingga Foto Telanjang Tersebar

Katanya, peristiwa terjadi pada pagi hari. Saat itu sekumpulan anak balita bermain di halaman rumah korban ang merupakan anak Kepala Desa Narumonda VI. 

Anak lainnya pun masuk ke satu rumah yang merupakan rumah paman korban (abang kandung ayah korban) yang ketika itu memang terbuka dan ditinggal pemiliknya.

Selain korban, kakaknya juga ikut bermain ke rumah tersebut.

Sementara bapa tua (abang kandung ayah korban) tidak ada di rumah dan sedang pergi satu hajatan di dusun sebelah, bergotong royong.

"Karena ada pesta di desa sebelah, orang-orang tua di kampung pergi marhobas/bergotong royong," tambahnya.

Baca: Oknum Ustaz Pesantren Tersangka S0d0mi Ini Sering Ajak Santri Nonton B0kep Pasangan Sejenis

Arga Marpaung disemayamkan di rumah duka
Anaknya Mengadu Kalah Berkelahi, Ayah Cekik Lawannya Bocah 3 Tahun Arga Marpaung hingga Tewas. Arga Marpaung disemayamkan di rumah duka (facebook)

Katanya, secara tiba-tiba SM masuk ke rumah tersebut.

Lalu mencekik leher Arga hingga tewas.

Termasuk kakak korban yang sedang bersama korban disebut-sebut turut dicekik pelaku dan mengundang ketakutan pada anak lainnya.

Teriakan histeris anak-anak lainnya memancing warga untuk mendatangi lokasi.

Sementara pelaku langsung kabur.

Sayangnya, Arga sudah ditemukan tidak sadarkan diri dan langsung dilarikan ke rumah sakit.

Nyawa Arga tak sempat diselamatkan.

Warga pun berusaha menemukan pelaku yang sempat kabur ke semak-semak. 

Tidak lama, Polres Tobasa langsung tiba di lokasi dan melakukan pencarian, hingga pelaku ditemukan di persawahan pukul 08 WIB lalu digiring ke Mako Polres Tobasa.

"Pelaku kita bekuk di sekitar TKP, tepatnya di persawahan pukul 8," kata Kasat Reskrim Polres Tobasa, AKP Nelson Sipahutar.

Berdasarkan hasil peneriksaan sementara, pelaku katanya mengaku emosi terhadap korban. 

Aksi biadabnya itu dia lakukan setelah putri pelaku melapor dan mengaku berkelahi dengan korban.

"Pelaku mengaku emosi terhadap korban. Karena putri pekaku melapor ke bapaknya kalau si korban ini nakal 
Jadi langsung emosi dia, pergi menemui korban," ujar Nelson

Terkait pernyataan warga yang mengatakan pelaku mengalami gangguan kejiwaan, Nelson belum bisa memastikan. Disampaikannya polisi masih mendalami kasus itu.

Saat ini, pelaku sudah ditahan di Mako Polres Tobasa.

Polisi pun masih melakukan pengusutan lebih dalam terhadap kasus itu.

(Jun/tribun-medan.com)

Editor: Tariden Turnip
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved