Tak Ada Murni Pribumi, Situs Purba 2.000 Tahun Lambanapu Ungkap Asal Usul Leluhur Kita

Salah satu analisis tentang temuan di situs Lambanapu tersebut adalah tentang jejak leluhur orang Indonesia.

Tak Ada Murni Pribumi, Situs Purba 2.000 Tahun Lambanapu Ungkap Asal Usul Leluhur Kita
Istimewa
Salah satu kotak ekskavasi yang digali dari situs Lambanapu, NTT tahun 2016 

TRIBUN-MEDAN.com - Sejak tahun 2016 lalu, para arkeolog dari Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (Puslit Arkenas) melakukan penggalian pada sebuah situs purba berusia 2.000 tahun di Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT). 

Situs tersebut diberi nama situs Lambanapu karena lokasinya.

Selama penelitian di situs tersebut, beragam hal ditemukan. Salah satu analisis tentang temuan di situs Lambanapu tersebut adalah tentang jejak leluhur orang Indonesia.

Penelitian mengenai hal tersebut diterbitkan dalam jurnal Amerta tersebut mengungkap bahwa leluhur orang Sumba tidak hanya berasal dari satu ras. 

Hal ini juga diungkapkan Retno seperti yang dikutip dari Kompas.com, Jumat (26/04/2019) kemarin.

"Jadi kalau Indonesia itu kan ada beberapa ras yang masuk ya. Mulai dari Austronesia, Austromelanesid. Nah, yang ada di sini (situs Lambanapu) itu ada percampuran," ungkap Retno melalui sambungan telepon.

"Jadi kita di sini ada ahli rangkanya, mungkin nanti bisa menjelaskan. Ini (yang ditemukan di situs Lambanapu) tidak semuanya Mongoloid, ada percampuran dengan Austromelanesid," imbuhnya.

Hal ini juga tertulis dalam laporan penelitian yang ditulis Retno dan timnya dalam jurnal Amerta. 

Menurut laporan studi itu, percampuran genetika memang sangat mungkin terjadi mengingat sejarah hunian Nusantara terisi beberapa gelombang migrasi besar di masa lampau.

"Jadi itu menandakan apa? Mongoloid kan datang dari, kita percaya selama ini, China daratan. Sementara austromelanesia dari arah yang lain lagi," ujar peneliti dari Puslit Arkenas itu.

Halaman
123
Editor: Fahrizal Fahmi Daulay
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved