Aksi 22 Mei

Mabes Polri Blak-blakan Ungkap Kabar Hoaks, Sebut Brimob Tak Pernah Serang Masjid

Iqbal menegaskan, personel Brimob maupun personel TNI tak pernah melakukan penyerangan terhadap masjid.

Mabes Polri Blak-blakan Ungkap Kabar Hoaks,  Sebut Brimob Tak Pernah Serang Masjid
Capture Kompas Tv
Video Detik-detik Kerusuhan Massa, Rabu (22/5/2019). (Capture Kompas Tv) 

Menurut dia, para pelaku provokator adalah massa yang berasal dari luar Jakarta. Mereka saat ini ditahan di Polres Metro Jakarta Pusat untuk dimintai keterangan.

"Kami sudah sampaikan jauh-jauh hari bahwa akan ada pihak ketiga yang akan memanfaatkan situasi unjuk rasa tersebut. Oleh karenanya kami minta masyarakat agar tidak terprovokasi," katanya.

Terkait dengan video viral di media sosial yang memperlihatkan ditemukannya beberapa selongsong peluru dalam kerusuhan, pihaknya meragukan bila selongsong tersebut milik Polri.

Pasalnya anggota Polri yang ditugaskan mengamankan unjuk rasa di Bawaslu tidak dilengkapi dengan senjata api.

Namun, saat ini, Polri masih mengecek kebenaran video tersebut. "Bahwa aparat keamanan dalam pengamanan unjuk rasa tidak dibekali dengan peluru tajam dan senjata api," katanya.

Ratusan pengunjuk rasa dari arah Tanah Abang masih bertahan di sekitar kawasan MH Thamrin, tepatnya disamping kantor Bawaslu RI, Jakarta Pusat, Selasa (22/5/2019) pukul 00.02 WIB dini hari.
Ratusan pengunjuk rasa dari arah Tanah Abang masih bertahan di sekitar kawasan MH Thamrin, tepatnya disamping kantor Bawaslu RI, Jakarta Pusat, Selasa (22/5/2019) pukul 00.02 WIB dini hari. (Kompas.com / TATANG GURITNO)

Tanggung Jawab Kordinator Aksi

Polri meminta koordinator lapangan aksi 22 Mei harus bertanggung jawab atas keberadaan massa yang hendak berdemonstrasi di depan kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) saat penetapan hasil rekapitulasi pemilu.

“Setiap koordinator lapangan harus bertanggung jawab terhadap massa. Bila terjadi kerisuhan, jangan lepas tanggung jawab,” ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal (Pol) Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Senin (20/5/2019).

Ia menyatakan, polri menekankan kepada koordinator lapangan untuk mengenali setiap peserta yang ikut dalam rombongannya.

Hal ini bertujuan untuk mengantisipasi adanya massa lain yang menumpang ikut aksi.

Halaman
1234
Editor: Royandi Hutasoit
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved