Habiskan Rp 2 Triliun Per Tahun untuk Honorer,Gubernur Edy Sebut Pemprov Sumut Bukan Lembaga Sosial

Edy Rahmayadi mengatakan, bahwa Pemprov Sumut bukanlah lembaga sosial yang bisa menampung ribuan honorer untuk bekerja sebagai tenaga administrasi

Habiskan Rp 2 Triliun Per Tahun untuk Honorer,Gubernur Edy Sebut Pemprov Sumut Bukan Lembaga Sosial
TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR
Habiskan Rp 2 Triliun Per Tahun untuk Honorer,Gubernur Edy Sebut Pemprov Sumut Bukan Lembaga Sosial . Gubernur Sumut Edy Rahmayadi meninjau kesiapan pelayanan di Kualanamu Internasional Airport (KNIA). 

Habiskan Rp 2 Triliun Per Tahun untuk Honorer,Gubernur Edy Sebut Pemprov Sumut Bukan Lembaga Sosial

TRIBUN-MEDAN.com - Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi mengultimatum oknum-oknum yang ketahuan memasukan tenaga kerja honorer untuk bekerja di lingkungan Kantor Gubernur.

Apalagi, memasukannya dengan meminta sejumlah uang, untuk bisa bekerja sebagai honorer.

Edy Rahmayadi mengatakan, bahwa Pemprov Sumut bukanlah lembaga sosial yang bisa menampung ribuan honorer untuk bekerja sebagai tenaga administrasi.

"Pemprov Sumut bukan lembaga sosial," katanya, saat beberapa waktu lalu melakukan salat di Masjid Agung, Jalan Pangeran Diponegoro, Kota Medan.

Mantan Pangkostrad ini juga mengatakan, saat ini banyak sekali tenaga honorer yang sudah menyalahgunakan wewenang dari Aparatur Sipil Negara atau ASN.

Ia melihat bahwa honorer saat ini bekerja tidak pada tupoksinya.

Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi seusai melaksanakan salat Idul Fitri di Lapangan Merdeka, Jalan Balai Kota, Kota Medan, Rabu (5/6/2019).
Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi seusai melaksanakan salat Idul Fitri di Lapangan Merdeka, Jalan Balai Kota, Kota Medan, Rabu (5/6/2019). (Tribun Medan/Satia)

"Sudah ada jelas tupoksinya, bahwa honorer bukan mengerjakan bagian administrasi," ucapnya.

Orang nomor satu di Pemprov Sumut ini menyampaikan, bahwa jelas honorer itu bekerja sebagai tenaga pendukung pada bagian IT atau setidaknya supir bahkan penyanyi. 

Baca: Boeing Mengaku Telah Kesalahan Fatal, Gagal Berkomunikasi dengan Regulator dan Pelanggan

Baca: Pengemudi Becak Bermotor Terbakar saat Menyalakan Becaknya setelah Mengisi BBM di SPBU

Baca: Penampakan Foto Bayi Perempuan Aura Kasih, Moammar Emka Ucapkan Selamat

Baca: Masih Belia, Vander Saragih Sudah Curi 25 Sepeda Motor di Kota Medan, Bawa Teman Wanita saat Beraksi

"Karena tidak mungkin ASN bekerja sebagai supir atau tukang Suting, dan penyanyi. ASN bekerja sebagai bagian administrasi," jelasnya.

Baca: Golkar Sumut Dukung Penuh Ketua Umum Airlangga Hartarto, Setuju Munas Akhir 2019

Baca: Mengejutkan Reaksi Rossi setelah Diseruduk Lorenzo, meski Lemburnya hingga Jam 9 Malam jadi Percuma

Baca: Oknum TNI Prada DP Ngaku Habisi Nyawa Vera karena Hamil Muda, Visum Tunjukkan Hasil Berbeda

Baca: Pria Ini Tak Kunjung Balik ke Rumah Kurun 2 Bulan, Kepergok Tidur Bersama Janda di Kamar Kos

Diketahui, sebelumnya Edy Rahmayadi sempat menyebutkan, bahwa Pemprov Sumut mengeluarkan anggaran per tahun sebanyak Rp 2 triliun rupiah untuk membayarkan gaji para honorer.

Halaman
1234
Penulis: Satia
Editor: Joseph W Ginting
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved