Harga Anjlok, Ini Pesan KPPU ke Petani Kelapa, Pelaku Usaha Tepung Kelapa hingga Stakeholder

Darwin berharap KPPU dapat memberikan saran terhadap perdagangan kelapa dan tepung kelapa di Kab. Asahan

Harga Anjlok, Ini Pesan KPPU ke Petani Kelapa, Pelaku Usaha Tepung Kelapa hingga Stakeholder
TRIBUN MEDAN/NATALIN SINAGA
KPPU mengajak petani kelapa, pelaku usaha di sektor industri tepung kelapa, Pemerintah Kabupaten Asahan dan Pemerintah Provinsi Sumatera Utara untuk duduk bersama membahas persoalan perdagangan kelapa dan tepung kelapa di Kabupaten Asahan. 

TRIBUN-MEDAN.COM, MEDAN - Menindaklanjuti penelitian inisiatif KPPU dan keluhan petani kelapa terhadap anjloknya harga kopra, Kanwil I KPPU mengajak petani kelapa, pelaku usaha di sektor industri tepung kelapa, Pemerintah Kabupaten Asahan dan Pemerintah Provinsi Sumatera Utara untuk duduk bersama membahas persoalan perdagangan kelapa dan tepung kelapa di Kabupaten Asahan.

Pertemuan tersebut dilaksanakan di aula kantor Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Perizinan Terpadu Satu Pintu dengan dipimpin langsung oleh Kakanwil I KPPU Ramli Simanjuntak dan Kepala Dinas Penanaman Modal Dan Pelayanan Perizinan Terpadu Satu Pintu (PMPPTSP) Kabupaten Asahan Darwin Idris.

Kegiatan dihadiri oleh Asosiasi Petani Kelapa Kabupaten Asahan, Pabrik Tepung Kelapa, Dinas Pertanian Kabupaten Asahan, Koperindag Kabupaten Asahan, Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Asahan, Dinas Pertanian Provinsi Sumatera, Dinas Perkebunan Provinsi Sumatera, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Sumatera Utara, Dinas Ketahanan Pangan Provinsi Sumatera Utara, Dinas Koperasi dan UMKM Provinsi Sumatera Utara.

Kepala Dinas Penanaman Modal Dan Pelayanan Perizinan Terpadu Satu Pintu (PMPPTSP) Kabupaten Asahan Darwin Idris menyambut baik dan positif atas langkah inisiatif KPPU melaksanakan pertemuan antara petani kelapa, pelaku usaha dan stakeholder.

Melalui pertemuan ini Darwin berharap KPPU dapat memberikan saran terhadap perdagangan kelapa dan tepung kelapa di Kab. Asahan, sehingga petani kelapa dan pelaku usaha sama-sama mendapatkan keuntungan.

Dalam pertemuan tersebut, Kakanwil I KPPU Ramli Simanjuntak mengatakan salah satu masalah dalam pemasaran kelapa adalah kecilnya persentase harga yang diterima petani berbanding dengan harga yang dibayar konsumen, sehingga harga yang rendah di tingkat petani akan menyebabkan menurunnya minat petani untuk meningkatkan produksinya dan harga yang tinggi di tingkat konsumen menyebabkan konsumen akan mengurangi konsumsi.

Berdasarkan hasil kajian yang telah dilakukan KPPU telah tergambar secara jelas bagaimana struktur pasar di tingkat petani, pengumpul, pedagang besar, agen dan rantai distribusi di atasnya.

Pada umumnya petani memasarkan kelapa melalui pedagang pengumpul/atau agen yang kemudian mendistribusikannya ke pabrik pengolahan tepung kelapa.

Terbatasnya jumlah pabrikan yang berlokasi disekitar Kabupaten Asahan dan Tj, Balai memungkinkan pabrikan dapat mengendalikan harga pembelian kelapa karena petani kelapa memiliki posisi tawar yang rendah.

Ketua Asosiasi Petani Kopra, Ahmad Syafii menambahkan, dari tahun 1970 Kabupaten Asahan adalah sentra kelapa terbesar di Sumatera Utara, dimana pada saat itu petani memiliki hubungan yang erat dengan pabrik sebagai rekan bisnis yang saling meguntungkan. Namun hal yang terjadi saat ini berbalik dari keadaan sebelumnya, dimana saat ini banyaknya jumlah pasokan kelapa yang masuk dari luar Kab. Asahan membuat daya beli pabrikan menjadi rendah terhadap petani kelapa di Kab. Asahan, ditambah lagi harga beli kelapa ditingkat pengepul sangat rendah sehingga membuat petani tidak berdaya dengan kondisi yang sedang terjadi saat ini.

Halaman
12
Penulis: Natalin Sinaga
Editor: Feriansyah Nasution
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved