Meski Pembangunan di Indonesia Besar-besaran, Penerimaan Negara Masih Rendah, Terungkap Penyebabnya

Ia mengakui, besarnya peran BUMN selama ini dalam proyek pembangunan lantaran pemerintah ingin mengejar ketertinggalan.

Meski Pembangunan di Indonesia Besar-besaran, Penerimaan Negara Masih Rendah, Terungkap Penyebabnya
TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR
Pekerja dengan alat berat menyelesaikan pembangunan ruas jalan tol saat dimulainya pembangunan jalan tol tahap I di Tebingtinggi, Rabu (24/7/2019). Pembangunan jalan tol Trase Kualatanjung-Tebingtinggi-Parapat pada seksi 3 Ruas Tebingtinggi-Serbelawan sepanjang 143,25 kilometer dengan nilai kontrak pembangunan sebesar Rp2,4 triliun, ditargetkan dapat beroperasi tahun 2020. 

TRIBUN-MEDAN.com - Dana Moneter Internasional (IMF) menyoroti penerimaan negara yang masih rendah, terutama dari sisi penerimaan pajak.

Ini tecermin dari rasio pajak terhadap produk domestik bruto (PDB) di bawah 15%. 

Penilaian tersebut disampaikan dalam hasil asesmen terhadap perekonomian Indonesia melalui laporan bertajuk Article IV Consultation tahun 2019. 

Rendahnya penerimaan negara, menurut IMF, menjadi penghambat akselerasi pembangunan dan belanja pemerintah yang bersifat produktif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. 

Tak hanya itu, penerimaan negara yang rendah juga menyebabkan pembangunan terlalu bergantung pada perusahaan milik pemerintah alias BUMN atau kerja sama pemerintah dengan badan usaha (KPBU).

Ketergantungan ini menimbulkan risiko fiskal lantaran utang BUMN terus meningkat. 

Menanggapi hal tersebut, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, pemerintah menyadari hal itu dan tengah berupaya menyeimbangkan perang BUMN dan swasta dalam pembangunan nasional. 

Ia mengakui, besarnya peran BUMN selama ini dalam proyek pembangunan lantaran pemerintah ingin mengejar ketertinggalan.

“Selama ini ketertinggalan Indonesia di bidang infrastruktur sudah cukup jauh. Oleh karena itu, dimulai dengan penugasan BUMN,” ujarnya. 

Namun menurut Sri Mulyani, kebutuhan pembangunan ke depan masih akan terus berlanjut. Hal tersebut membuka ruang bagi swasta untuk mengambil peran lebih besar. 

Halaman
12
Editor: Royandi Hutasoit
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved