Viral Medsos

Sosok Sherly Annavita, Viral saat Hadir di ILC, Sebut Jokowi Gagal sebagai Gubernur dan Presiden

Sherly Annavita menolak keputusan Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengenai kepindahan ibu kota ke Kalimantan.

Sosok Sherly Annavita, Viral saat Hadir di ILC, Sebut Jokowi Gagal sebagai Gubernur dan Presiden
Instagram/Sherly Annavita
Sherly Annavita saat hadir di acara ILC TVone. 

Dana 466 triliun itu bukan dana yang kecil, kalau berdasarkan kami milenial membaca sumber-sumbernya, kurang lebih dari jual aset, kemudian kemungkinan utang lagi.

Dan itu adalah dana yang besar, sangat banyak. Sementara disisi lain, ada banyak sekali pekerjaan yang lebih mendesak untuk dilakukan.

Pengangguran misalnya, lapangan kerja yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat, khususnya anak muda.

Kemudian pembayaran BPJS, BUMN-BUMN strategis yang kini terancam bangkrut karena terlilit hutang. Sebutlah Garuda, PLN, Krakatau Steel, dll.

Sehingga jangan sampai pemindahan ibu kota ini menyampingkan sesuatu yang justru seharusnya diutamakan, diprioritaskan.

Bahkan seharusnya negara hadir untuk memastikan terlaksananya hal tersebut demi keadilan dan kemakmuran rakyat Indonesia.

Kemudian yang keempat sekaligus yang terakhir, alasan kondisi keuangan negara kita yang cukup mengkhawatirkan. Dan ini termasuk dalam alasan Pak Jokowi tadi.

Kita tahu, kita sadar, ya meskipun kami anak muda masih perlu banyak belajar dari para senior kami di sini, bahwa kita tidak sedang dalam baik-baik saja, kondisi keuangan negara kita.

Kita tahu tahun 2019 ini diperkirakan utang Indonesia mencapai 275 triliun. Itu baru hutang bunganya saja, belum pokoknya, dan ini dua kali lipat bunganya dibandingkan tahun Pak SBY, akhir zaman Pak SBY.

Yang artinya Pak Jokowi dalam lima tahun ini berhutang sangat banyak. Yang kalau kita kalkulasikan ini mendekati satu hari satu triliun.

Jika ini terus bertambah dan bertambah, bayangkan teman-teman satu hari bangsa Indonesia membayar bunga hutang 1 triliun, itu kan akan sangat bermanfaat ketika 1 triliun uang segitu dialokasikan kepada kesehatan, pendidikan, kepastian kesejahteraan honorer, dll yang sifatnya jauh lebih diuntungkan masyarakat atas kebijakan-kebijakan tersebut.

Sehingga dengan semua argumen tadi, saya pikir mengambil kesimpulan untuk memindahkan ibu kota ke wilayah lain, membangun ibu kota baru, rasanya itu belum perlu Pak Karni.

Solusinya adalah tetap kembali pada azas efektifitas, efisiensi, ciptakan lapangan kerja, hapus KKN, berantas KKN sampai ke akar-akarnya, dan yang paling penting dan utama adalah kembali tegakkan UUD Pasal 33 itu dengan murni dan konsekuen.

Terakhir Pak Karni, saya pikir anak muda tidak begitu peduli siapa presidennya, siapa saja yang memimpin silakan.

Namun, anak muda itu pasti akan peduli dengan bagaimana kinerjanya, bagaimana dampaknya terhadap kami.

Pak Jokowi secara pribadi saya kira baik-baik saja, dia ramah senyum, kita bisa lihat Beliau keluarganya rukun, Beliau juga ramah dengan kita semua.

Yang rata-rata bermasalah itu 'kan pada akhirnya adalah tataran kebijakannya. Dan rata-rata Sherly pikir anak muda itu melihat ke situ, bukan ke personalitasnya.

Sherly ingin sampaikan satu pantun kepada kita semua di sini mungin, Sherly sebagai yang awam:

Sungguh indah burung yang terbang

Hinggaplah ia di atas batu

Kalau ucap pemimpin tak lagi kita bisa pegang

Kepada siapa kita harus mengadu?

Terakhir saya mendoakan Pak Jokowi di periode keduanya ini, itu bisa lebih baik, lebih peka lagi dengan kebutuhan rakyat. Dimampukan oleh yang Maha Kuasa untuk melunasi janji-janji kampanyenya selama ini.

Sehingga kita bisa melihat, bukan lagi makian dan cacian yang nantinya Pak Jokowi terima, melainkan doa-doa dari seluruh masyarakat Indonesia kepada Beliau.

Demikian Pak Karni."

Mengutip dari CV Sherly Annavita yang diunggah di Instagram, ia merupakan lulusan Hubungan Internasional Universitas Paramadina dan Fakultas Hukum dan Bisnis, Universitas Swinburne di Australia.

Wanita yang berprofesi sebagai dosen dan pengusaha ini memiliki banyak penghargaan, juga pengalaman di luar negeri.

Berikut daftar penghargaan dan pengalaman yang pernah didapat Sherly:

Penghargaan

- Karya Tulis Terbaik pada Australia Conference for International Development, Australia (2017)

- Juara 1 Kompetisi Menulis Essay Nasional diselenggarakan oleh DPR RI (2015)

- Juara 2 I AM PRESIDENT, Leadership Academy Program by I AM PRESIDENT INSTITUTE bekerja sama dengan Berita Satu TV (2013)

- Juara 1 Kompetisi Essay Nasional pada The Indonesia EBTKE CONEX 2012 Renewable Energy and Energy Conservation Conference & Exhibition (2012)

- Karya Tulis Terbaik dalam Pertemuan Nasional Mahasiswa Hubungan Internasinal (PNMHI) Bandung, Jawa Barat, Universitas Parahyangan (2011)

- Penerima Paramadina Fellowship, Universitas Paramadina (2010)

Penghargaan dalam bidang Agama

- Finalis Dai Muda Pilihan ANTV (2012)

- Finalis PILDACIL LATIVI (2004)

- Host MNC Muslim (2013-2014)

Pengalaman luar negeri

- Penerima Australia Award Scholarship long term Indonesia-Australia (2016-2018)

- Delegasi terbaik Asia World Model United Nations Korea Selatan (2018)

- Juara 1 NAILA (National Australia-Indonesia Language Awards) (2017)

- Penerima International Homestay Program di Australia (2014)

- Pertukaran mahasiswa (studi sosial) ke Dubai (Development Acceleration)

- Pertukaran mahasiswa (studi sosial) ke Chili (Social Impact Investment) (2018)

- Perwakilan Indonesia dalam International Youth Forum Filipina (2010)

- Pemimpin Delegasi Indonesia dalam APR Jambore Filipina (2010)

(Tribunnews.com/Pravitri Retno W)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Alasan Sherly Annavita Tolak Keputusan Jokowi Memindahkan Ibu Kota, Singgung soal Kondisi Keuangan

Penulis: Pravitri Retno Widyastuti      

Editor: Daryono

Editor: Abdi Tumanggor
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved