News Video

Karyawan RS Martha Friska Ngaku hanya Dibayar Rp 300 - Rp 500 Ribu per Bulan

Puluhan karyawan RS Martha Friska melakukan aksi mogok kerja di depan rumah sakit, Senin (26/8/2019)

Karyawan RS Martha Friska Ngaku hanya Dibayar Rp 300 - Rp 500 Ribu per Bulan
TRIBUN MEDAN / M FADLI TARADIFA
Puluhan karyawan melakukan aksi mogok kerja di RS Martha Friska, Senin (26/8/2019). 

Pekerja bersikeras akan terus melakukan aksi.

Kami akan mengeluarkan nota," ungkapnya.

Terkait pertemuan dengan pihak manajemen, salah seorang karyawan bagian Farmasi, yang mewakilkan karyawan lain, Taufik Hidayat (41), mengatakan, di mana menuntut hak kerja.

"Sudah hampir dua tahun, gaji nyendat-nyendat mungkin ini puncaknya.

Tiga bulan kerja baru digaji setengahnya artinya dua bulan setengah belum dikeluarkan," ujarnya.

Saat tadi rapat dengan pihak direktur, Disnaker, sambung Taufik namun belum ada titik terangnya.

"Mereka (manajemen) gak bisa mastikan gaji gak bisa keluar cuma ngasih uang Rp 500.

Dari UMK 2,8 juta. Itu 2,8 udah bersih gak ada uang lembur dan sebagainya.

Ya kami gak masalah. Tidak ada kejelasan dari owner aksi kami ya lanjut. Ini seluruh karyawan," ungkapnya.

Saat disinggung alasan dari pihak manajemen dalam pertemuan tersebut, Taufik mengatakan bahwa kalau kendala mereka mengatakan tetap kendala di keuangan.

Halaman
1234
Penulis: Muhammad Fadli Taradifa
Editor: Hendrik Naipospos
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved