RUSUH PAPUA - Wakil Ketua ULMWP Buchtar Tabuni Ditangkap dan Langsung Jadi Tersangka

Polisi melakukan penangkapan terhadap Wakil Ketua United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) Buchtar Tabuni.

RUSUH PAPUA - Wakil Ketua ULMWP Buchtar Tabuni Ditangkap dan Langsung Jadi Tersangka
KOMPAS.com/Devina Halim
Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo 

Sejarah KNPB pada 1961 didirikan Komite Nasional oleh para pejuang kemerdekaan bangsa Papua Barat.

Baca: Kisah Mistis Driver Ojol Ditemukan Tertidur di Semak Pukul 05.00, Motor Nyangkut di Atas Pohon Bambu

Baca: Dipermalukan Guru Karena Ketahuan Tulis Surat Cinta, Seorang Murid SD Bunuh Diri

Menurut Tito, Polri sudah mengetahui siapa saja individu dan kelompok yang bermain atas kerusuhan yang terjadi di Papua dalam beberapa hari terakhir.

Kapolri mengatakan, Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) ikut digerakkan oleh ULMWP dan KNPB.

"KNPB main, ULMWP main, termasuk gerakan AMP juga digerakan mereka," kata Tito.

Sebelumnya, Polri mengaku tidak dapat berbuat banyak terkait proses hukum Benny Wenda, tokoh separatis asal Papua yang diduga menjadi dalang kerusuhan di Papua dan Papua Barat.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan, kesulitan memproses hukum Benny disebabkan karena Benny merupakan warga negara Inggris.

Selain itu, tempat kejadian perbuatan pidananya berada di London, Inggris, tempat ia bermukim saat ini.

Baca: Hotman Paris: Hei Farhat, Andar, Elza, Im Too Smart Jadi Lawanmu, Sebut Sang Rival Segera Diperiksa

Baca: Nisa Tewas di Tangan Rekan Bisnisnya Sholahuddin, Dieksekusi di Cafe Penjara, Ini Motifnya

Kepala Kantor Staf Presiden Moeldoko juga menyebutkan bahwa tokoh separatis Papua, Benny Wenda, mendalangi kerusuhan di Papua dan Papua Barat.

Benny diduga menyebarkan konten hoaks dan provokatif di media sosial terkait Papua.

Tak hanya di media sosial, Benny juga diduga menyebarkan konten-konten hoaks tersebut melalui sambungan telepon atau aplikasi pesan singkat WhatsApp.

Halaman
1234
Editor: Juang Naibaho
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved