Kadisdik Batubara Berdebat Panas Dicecar JPU, Berdalih Tak Lakukan Pungli

Kedunya tampak kewalahan saat Jaksa Penuntut Umum (JPU) Hadi Nur dan Essadendra Aneksa dari Kejari Batubara mencecar mereka dengan berbagai pertanyaan

Kadisdik Batubara Berdebat Panas Dicecar JPU, Berdalih Tak Lakukan Pungli
TRIBUN MEDAN/VICTORY HUTAURUK
Terdakwa kasus pungli Plt Kadisdik Kabupaten Batubara Riswandi (54) dan Plt Kabid Dikdas Suparmin (52) dibentak Jaksa pada sidang keterangan terdakwa, Pengadilan Tipikor, Jumat (20/9/2019). 

Usai mendengarkan keterangan kedua terdakwa, majelis hakim yang diketuai Aswardi Idris kemudian menunda persidangan dengan agenda tuntutan pada pekan depan.

Dalam dakwaan yang dibacakan Jaksa Penuntut Umum (JPU) David Prima pada sidang beberapa waktu lalu disebutkan, Riswandi mengatakan kepada Sugito selaku Kepala Sekolah (Kepsek) SMPN 1 Sei Suka untuk membantu terkait persiapan lebaran sebesar Rp6 juta.

Pada 23 Mei 2019 sekitar pukul 09.00 WIB, Riswandi bertemu dengan Kepsek SMPN 1 sampai Kepsek SMPN 5 Medang Deras.

Di forum itu, Riswandi memohon bantuan kepada para Kepsek SMPN di Medang Deras sebesar Rp7 juta.

"Di hari sama, Suparmin juga mengadakan rapat dengan 3 Kepsek SMPN di Talawi dan 2 Kepsek SMPN di Tanjung Tiram. Suparmin menyatakan bahwa di 3 kecamatan butuh Rp12 juta," ujar jaksa.

Lanjut jaksa, pada Sabtu 25 Mei 2019, Suparmin menjumpai Parulian Pangaribuan selaku Guru SDN 018087 Pematang Cengkring untuk meminjam uang sebesar Rp3 juta. Lalu, Suparmin berangkat ke SMPN 2 Medang Deras untuk bertemu dengan Pardamean Siahaan. Suparmin menerima uang dari Pardamean sebesar Rp3,6 juta.

"Uang tersebut berasal dari SMPN 1, SMPN 2, SMPN 4 dan SMPN 5 di Medang Deras," urai jaksa dari Kejari Batubara tersebut.

Kemudian, Suparmin menemui Sugito dan menerima uang sebesar Rp6 juta. Uang itu berasal dari SMPN 1, SMPN 2, SMPN 3, SMPN 4 dan SMPN 5 di Sei Suka.

Tak lama, petugas Polres Batubara mendapat informasi bahwa ada penyerahan sejumlah uang dari Sugito kepada Suparmin. Selanjutnya, petugas melakukan pemeriksaan terhadap Suparmin di ruang Kepsek SMPN 1 Sei Suka.

Dari situ, petugas mengamankan sebuah tas ransel warna hitam dengan merk Polo Beach berisi uang sebesar Rp17,8 juta. "Berdasarkan pengakuan Suparmin, dia diperintahkan oleh Riswandi untuk mengambil uang," ungkap jaksa.

Atas pengakuan itu, petugas langsung melakukan penangkapan terhadap Riswandi.

Perbuatan kedua terdakwa sebagaimana diatur dan diancam pidana melanggar Pasal 12 huruf e UU No. 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU No. 20 Tahun 2001 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana.

(vic/tribunmedan.com)

Penulis: Victory Arrival Hutauruk
Editor: Feriansyah Nasution
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved