ADIAN Napitupulu Buka-bukaan Ditawari Jokowi jadi Menteri hingga Adian Minta Ampun Empat Kali

Saya berjuang habis-habisan buat Jokowi tidak untuk jabatan, tapi untuk Indonesia lebih baik, itu saja. Jadi saya tidak mengejar jabatan," katanya.

ADIAN Napitupulu Buka-bukaan Ditawari Jokowi jadi Menteri hingga Adian Minta Ampun Empat Kali
ist
ADIAN Napitupulu Buka-bukaan Ditawari Jokowi jadi Menteri hingga Adian Minta Ampun Empat Kali. Adian Napitupulu saat bertemu Presiden Jokowi di Istana Negara 

ADIAN Napitupulu Buka-bukaan Ditawari Jokowi jadi Menteri hingga Adian Minta Ampun Empat Kali  

TRIBUN-MEDAN.com - Politisi PDI-P Adian Napitupulu buka-bukaan soal peluangnya menjadi menteri dalam Kabinet Jokowi Maruf 2019-2024.

Politisi berdarah Batak ini mengaku ditawari oleh Presiden Joko Widodo ( Jokowi) menjadi menteri pada kabinet mendatang.

Tawaran tersebut saat Adian dipanggil Jokowi pada 13 Agustus 2019 lalu.

Namun, Adian Napitupulu mengaku menolak tawaran Jokowi.

Adian Napitupulu merasa dia tidak memliki bakat menduduki posisi menteri.

"Sudah (bertemu Jokowi), diminta jadi menteri.

Saya empat kali bilang, 'ampun Pak Presiden saya tidak punya talenta jadi birokrat, saya tidak punya talenta jadi menteri'," kata Adian Napitupulu saat ditemui di Denpasar, Bali, Sabtu (21/9/3019).

Baca: INILAH Postingan Pertama Mulan Jameela setelah Ditetapkan KPU sebagai Anggota DPR 2019-204

Baca: Pesta hingga Teler, Model Panas Thailand Tewas, Ada Cairan di Kemaluan, Ini Pengakuan Teman Prianya

Baca: Orangtua Sadis Paksa Anak Mengemis, Anak Dirantai dan Dipukul Palu jika Tak Bawa Uang Hasil Ngemis

Namun dalam pertemuan tersebut, Adian Napitupulu mengaku belum sampai membahas untuk posisi menteri apa.

Politisi PDIP, Adian Napitupulu saat ditemui di Denpasar, Sabtu (21/9/2019).
Politisi PDIP, Adian Napitupulu saat ditemui di Denpasar, Sabtu (21/9/2019). (KOMPAS.com/ IMAM ROSIDIN)

Adian Napitupulu juga mengaku mendukung Jokowi bukan untuk sekedar mengejar jabatan, tapi lebih karena ingin Indonesia lebih baik.

Halaman
1234
Editor: Tariden Turnip
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved