Detik-detik Gembong KKB Aceh Abu Razak Ditembak Mati, Taufik Ngaku Hanya Penebang Kayu

M Taufiq Husen (40), pria yang satu mobil dengan kelompok kriminal bersenjata (KKB) Abu Razak dan kawan-kawan, mengaku dirinya tak terlibat

Istimewa
Abu Razak dan kelompoknya saat memberi ultimatum usir warga pendatang di Aceh. Abu Razak jadi DPO semasa hidupnya (insert) 

TRIBUN-MEDAN.com - M Taufiq Husen (40), pria yang satu mobil dengan kelompok kriminal bersenjata (KKB) Abu Razak dan kawan-kawan, mengaku dirinya tak terlibat dalam kelompok ini.

Seperti diketahui kelompok ini terlibat baku tembak dengan polisi di kawasan Keude Tringgadeng, Pidie Jaya, Kamis (19/9/2019) malam.

M Taufiq ada di dalam mobil tersebut, tetapi ia selamat, tak seperti Abu Razak dan dua teman lainnya yang meninggal di lokasi kejadian.

Ia mengaku diajak naik mobil itu oleh pimpinan kelompok ini Abu Razak dan kawan-kawan.

M Taufiq Husen adalah warga Desa Ie Rhob Baha Lueng, Simpang Mamplam, Kabupaten Bireuen.

Saat kejadian ia dalam mobil di bangku belakang.

Saat kejadian penembakan ia langsung tiarap, setelah reda, ia buka pintu turun sambil merayap ke jalan dan diamankan anggota polisi.

Barang bukti yang disita dari KKB sebelum dan sesudah kontak tembak. SERAMBINEWS.COM/YUSMANDIN IDRIS
Barang bukti yang disita dari KKB sebelum dan sesudah kontak tembak. SERAMBINEWS.COM/YUSMANDIN IDRIS (Serambi Indonesia/Yusmandin Idris)

"Saat dalam mobil saya duduk di bangku belakang, ada suara tembakan saya tiarap, dan kemudian merayap turun," kata M Taufiq kepada Serambinews.com di Mapolres Bireuen, Jumat (20/9/2019).

Ketika ditanya mengapa dia bisa berada dalam mobil tersebut, M Taufiq yang beristrikan Mursyidah (35) dan sudah memiliki dua orang anak mengaku, dirinya hanya penebang kayu di kawasan hutan Simpang Mamplam maupun Batee Iliek.

"Saya penebang kayu, disuruh sejumlah orang dan ada ongkos yang belum dibayar Rp 1 juta," ujarnya.

Taufiq menceritakan keberadaannya dalam mobil itu, awalnya ia mengaku diajak sejumlah orang di antaranya ada AR untuk pergi ke Desa Berandeh, Lueng Putu ke rumah Amni.

Taufiq Husen Selamat Saat Anggota KKB Baku Tembak dengan Polisi: Saya Hanya Penebang Kayu
M Taufiq Husen, seorang tersangka diduga Anggota KKB yang kini diamankan di Mapolres Bireuen. SERAMBINEWS.COM/YUSMANDIN IDRIS

Oleh karena itu, M Taufiq naik mobil dan ia juga masih ada uang ongkos tebang kayu dari Amni yang belum dibayar Rp 1 juta, sehingga M Taufiq mengaku ikut.

Taufiq menjelaskan, kelompok Abu Razak ada usaha lahan jernang di kawasan hutan dan Amni termasuk salah seorang taoke kayu dan jernang.

"Maka kami berangkat dari Buket Cerana singgah ke Batee Iliek sebentar. Kemudian ke rumah Amni di Lueng Putu. Dalam perjalanan ke Lueng Putu, Amni sebagai sopir. Sedangkan lainnya di samping Amni, bagian tengah dan saya di belakang," cerita Taufiq.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved