Geledah Sejumlah Ruangan di Pemkot Medan, Ini Dokumen yang Disita KPK

Setelah pelantikan tersebut, Isa diduga rutin memberikan sejumlah uang kepada Dzulmi sebesar Rp 20 juta setiap bulan.

Geledah Sejumlah Ruangan di Pemkot Medan, Ini Dokumen yang Disita KPK
Tribun Medan/Riski Cahyadi
Polisi bersenjata lengkap berjaga di depan ruangan sub bagian protokol Pemkot Medan saat tim KPK melakukan penggeledahan, di Medan, Sumatera Utara, Jumat (18/10/2019).TRIBUN MEDAN/RISKI CAHYADI 

TRIBUN-MEDAN.com - Tim Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) menggeledah sejumlah kantor di lingkungan Pemerintah Kota Medan, Jumat (18/10/2019).

Penggeledahan ini berkaitan dengan kasus dugaan suap yang melibatkan Wali Kota Medan Dzulmi Eldin.

"Tim masuk ke ruangan Wali Kota, ruang protokoler dan beberapa ruangan lain yang relevan karena di ruangan tersebut diduga terdapat bukti yang terkait perkara ini," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah dalam keterangan tertulis, Jumat (18/10/2019).

Febri memaparkan, dari ruangan-ruangan yang digeledah, KPK menyita dokumen perjalanan ke Jepang, barang bukti elektronik, dokumen terkait lainnya. KPK juga menyita salah satu kendaraan yang digunakan untuk menerima uang suap Dzulmi.

"Sedangkan untuk Andika (ajudan Dzulmi) telah menyerahkan diri ke Polresta Medan dan selanjutnya dilakukan pemeriksaan," katanya.

Andika merupakan orang yang nyaris menabrak tim KPK dengan mobil yang ia kendarai. Ia juga membawa kabur uang Rp 50 juta yang diperuntukkan bagi Dzulmi saat operasi tangkap tangan (OTT) berlangsung.

Kasus Dzulmi ini bermula pada 6 Februari 2019, di mana Dzulmi melantik Isa Anyari menjadi Kepala Dinas PUPR Kota Medan.

Setelah pelantikan tersebut, Isa diduga rutin memberikan sejumlah uang kepada Dzulmi sebesar Rp 20 juta setiap bulan.

Pemberian terhitung mulai Maret 2019 hingga Juni 2019. Pada 18 September 2019, Isa diduga kembali memberikan uang Rp 50 juta ke Dzulmi.

Selain itu, Isa diduga merealisasikan permintaan uang Rp 250 juta untuk menutupi ekses dana nonbudget perjalanan dinas Dzulmi ke Jepang.

Halaman
123
Editor: Royandi Hutasoit
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved