2 Mantan Karyawan Twitter Dijerat Pengadilan AS Karena Dituduh Mata-mata Arab Saudi

Dua mantan karyawan Twitter dan satu orang lagi dijerat pengadilan AS setelah dituduh menjadi mata-mata bagi Arab Saudi.

2 Mantan Karyawan Twitter Dijerat Pengadilan AS Karena Dituduh Mata-mata Arab Saudi
freepik.com
Twitter. (freepik.com) 

TRIBUN-MEDAN.com - Dua mantan karyawan Twitter dan satu orang lagi dijerat pengadilan AS setelah dituduh menjadi mata-mata bagi Arab Saudi.

Kementerian Kehakiman AS menyatakan, dua warga Saudi dan satu warga AS itu membongkar akun yang dianggap mengkritik keluarga kerajaan maupun pemerintah.

Berdasarkan dokumen Pengadilan Federal San Francisco dilansir AFP Kamis (7/11/2019), ketiganya bekerja bagi pejabat Arab Saudi anonim.

Pejabat itu mengabdi pada sosok yang disebut "Anggota Kerajaan-1", di mana The Washington Post menyebutnya sebagai Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Mereka yang ditangkap adalah mantan karyawan Twitter, Ali Alzabarah dan Ahmad Abouammo, serta pegawai pemasaran Ahmed Almutairi yang punya hubungan dengan Riyadh.

Jaksa David Anderson mengatakan, ketiga dituding memperhatikan informasi personal pengguna untuk melihat siapa saja pembangkang dan pengkritik.

"Hukum di AS tidak akan membiarkan perusahaan atau teknologi AS digunakan sebagai alat penindasan oleh negara asing," tegas Anderson.

Tuntutan itu muncul di tengah mulai merenggangnya hubungan AS dan Saudi buntut kasus pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi Oktober 2018 lalu.

Dikenal sebagai pengkritik MBS, julukan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, Khashoggi dibunuh dan dimutilasi di Konsulat Saudi di Istanbul, Turki.

Berdasarkan pemberitaan Washington Post, intelijen Negeri "Uncle Sam" menyimpulkan Pangeran MBS ada hubungannya dengan pembunuhan itu.

Halaman
123
Editor: Royandi Hutasoit
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved