Respons Pemkab Deliserdang Setelah Viral Aksi Warganya Mau Jual Ginjal untuk Biaya Berobat Putrinya

Pemkab Deliserdang akhirnya merespons keluhan keluarga Rahmad, warga Desa Mulyorejo, Kecamatan Sunggal, yang nekat mau menjual ginjalnya

Tribun Medan
Rahmat berencana Jual Ginjal di Simpang Kampung Lalang untuk biayai pengobatan anaknya, Kamis (13/2/2020) 

"Pak, saya berniat mau jual ginjal pak, berniat jual ginjal," ucapnya lirih kepada pengendara.

Tak hanya menjual ginjal, sebelumnya Rahmat juga pernah menjual darah di rumah sakit.

"Saya mendapatkan uang Rp 1 juta dan Rp 500 ribu dari dua kali jual darah," imbuhnya.

Pria yang beralamat di Jalan Cenderawasih, Gang Bogel, Dusun XVI Sentosa KM 12 Deliserdang, mengaku tak memiliki Kartu Indonesia Sehat.

"Saya terpaksa membayar BPJS mandiri. Ini pun sudah nunggak 2 bulan," jelasnya.

Siti Rahayu sebenarnya memiliki kakak dan adik, namun keduanya sudah meninggal dunia.

"Anak saya pertama telah meninggal karena sakit panas tinggi juga dan adiknya juga. Kami tak sanggup membiayai perobatannya," tutur Rahmat.

Sementara itu, hal senada disampaikan istri Rahmat, Rosmiel Simatupang (33).

Rosmiel mengatakan, anaknya kerap sakit dan bolak-balik di rawat inap.

"Dia nangis, sampai bisa buang air di celana. Hingga umur 7 tahun ini belum bisa berbicara," pungkas Rosmiel Simatupang.

(dra/tribun-medan.com)

Penulis: Indra Gunawan
Editor: Juang Naibaho
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved