Tegal Terapkan Local Lockdown, Wali Kota: Saya Pilih Dibenci Warga Ketimbang Maut Menjemput Mereka

Akses masuk tidak lagi ditutup menggunakan water barrier yang sudah diterapkan sebelumnya hanya di sejumlah titik.

KOMPAS.com/Tresno Setiadi
Wali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono dan anggota Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 saat konferensi pers kasus positif Covid-19, di Balai Kota Tegal, Rabu (25/3/2020). #Tegal Terapkan Local Lockdown, Wali Kota: Saya Pilih Dibenci Warga Ketimbang Maut Menjemput Mereka 

Tegal Terapkan Local Lockdown, Wali Kota: Saya Pilih Dibenci Warga Ketimbang Maut Menjemput Mereka

Dedy mengatakan, pihaknya akan menutup akses masuk ke Kota Bahari itu dengan beton movable concrete barrier (MBC) mulai 30 Maret sampai 30 Juli 2020.

Akses masuk tidak lagi ditutup menggunakan water barrier yang sudah diterapkan sebelumnya hanya di sejumlah titik.

TRI BUN-MEDAN.com - Wali Kota Tegal, Jawa Tengah, Dedy Yon Supriyono mengeluarkan kebijakan local lockdown setelah satu warganya terinfeksi virus Corona.

Kebijakannya itu menimbulkan kontoversi sebab Presiden Joko Widodo menegaskan pemberlakuan Lockdown bukan kewenangan pemerintah daerah. 

Tidak tanggung-tanggung kebijakan local lockdown berlaku selama empat bulan ke depan.

Jadi, seluruh akses keluar dan masuk kota ditutup.

Kebijakan kontroversial itu diambil menyusul munculnya kasus pertama warga Kota Tegal yang terkonfirmasi positif terjangkit virus Corona (Covid-19) pada Rabu (25/3/2020).

"Warga harus bisa memahami kebijakan yang saya ambil. Kalau saya bisa memilih, lebih baik saya dibenci warga daripada maut menjemput mereka," kata Dedy, saat konferensi pers terkait satu warganya yang positif corona, di Balai Kota Tegal, Rabu (25/3/2020) malam.

Dedy mengatakan, pihaknya akan menutup akses masuk ke Kota Bahari itu dengan beton movable concrete barrier (MBC) mulai 30 Maret sampai 30 Juli 2020.

Halaman
1234
Editor: Randy P.F Hutagaol
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved