Jokowi Sebut tak Masalah Pasar Ramai tapi Pemerintah Menyiapkan Aturan Tegas Salat Idul Fitri

Tidak hanya itu, parahnya kondisi pasar bertepatan dengan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)

HO/youtube sekretariat presiden
Jokowi Beri Insentif Dokter (Rp 10 Juta), Perawat (Rp 7,5 juta), Tenaga Medis Lain hingga Santunan 

TRI BUN-MEDAN.com-Presiden Joko Widodo mengatakan kondisi pasar yang mulai ramai jelang hari raya Idul Fitri 1441 Hijriah tidak menjadi persoalan asalkan protokol kesehatan dijalankan.

Tidak hanya itu, parahnya kondisi pasar bertepatan dengan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)

"Saya melihat pasar-pasar tradisional saat ini mulai ramai karena banyak masyarakat yang belanja dalam rangka persiapan Hari Raya," kata Jokowi dalam rapat kabinet terbatas lewat video conference, Selasa (19/5/2020).

Jokowi pun tak mempermasalahkan keramaian di pasar tersebut selama diterapkan prosedur yang ketat untuk pencegahan Covid-19.

"Saya ingin ini dipastikan ada pengaturan jarak yang baik, pakai masker, petugas di lapangan betul-betul bertugas untuk mengingatkan mengenai protokol kesehatan secara terus-menerus," kata Jokowi.

Jokowi mengingatkan kunci keberhasilan dari pengendalian penyebaran Covid-19 ini adalah kedisiplinan semua pihak.

Kemudian, masyarakat diminta disiplin untuk mencuci tangan, menjaga jarak yang aman, memakai masker. Dan menghindari kerumunan dan keramaian atau konsentrasi massa.

"Saya minta protokol kesehatan betul-betul dipastikan di lapangan, terutama menjelang Idul Fitri dan pada saat nanti Idul Fitri," kata dia.

Jokowi sebelumnya memang sempat meminta masyarakat untuk hidup berdampingan dengan Covid-19.

Sebab, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan terdapat potensi bahwa virus ini tidak akan segera menghilang dan tetap ada di tengah masyarakat.

Halaman
123
Editor: jefrisusetio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved