Breaking News:

Kronologi Anggota DPRD Ngamuk di Pendopo, Banting Botol Bir Ajak Duel Satpol PP, Disaksikan Polisi

Keinginan sang anggota dewan wakil rakyat itu tidak kesampaian, lantaran Bupati Maryoto tidak ada di tempat.

Editor: Azis Husein Hasibuan
Istimewa
Toples kue nastar di Pendopo Kabupaten Tulungagung pecah setelah dibanting anggota DPRD Tulungagung. (Inset) Botol bir turut dibanting di lantai oleh anggota dewan tersebut. 

Aanggota DPRD Kabupaten Maluku Tengah itu mengamuk dan membalikan meja saat rapat bersama dengan Tim Gugus Tugas percepatan penanganan Covid-19 viral di media sosial dan grup WhatsApp.

Video ngamuknya Sukri viral di media sosial. Politikus PKB ini terlihat marah sambil melempar mikrofon dan sejumlah dokumen.

Dalam video berdurasi 3,36 menit yang beredar, Sukri terlihat kesal, memukul-mukul meja sambil terus memprotes kebijakan Bupati Maluku Tengah Tuasikal Abua dengan nada tinggi.

Sampai pada akhirnya Sukri melempar mikrofon dan dokumen ke arah pimpinan rapat.

Sekretaris Daerah Maluku Tengah juga hadir dalam rapat tersebut.

Video anggota DPRD Kabupaten Maluku Tengah, Sukri Wailissa, mengamuk dan membalikkan meja saat rapat bersama dengan Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 viral di media sosial dan grup WhatsApp.
Video anggota DPRD Kabupaten Maluku Tengah, Sukri Wailissa, mengamuk dan membalikkan meja saat rapat bersama dengan Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 viral di media sosial dan grup WhatsApp. (Tangkapan layar WhatsApp)

Dalam video itu, Sukri menjelaskan bahwa dia kesal dengan sikap Tuasikal yang dinilainya lambat dalam menangani dampak Covid-19.

"Kalau saudara Bupati ikhlas pasti tidak mungkin langkah yang dilakukan seperti ini. Hari ini kita sudah melakukan pertemuan seperti ini sebanyak tiga kali," ujar Sukri.

"Tapi apa hasil dari pertemuan-pertemuan itu? Buang-buang energi."

"Kita tahu regulasi, kita datang ke sini, kita panggil tim gugus tugas bukan untuk diceramahi pimpinan."

"Tapi bagaimana kita cari solusi apa yang menjadi harapan masyarakat,“ ujar Sukri dengan nada tinggi.

Sukri menilai Tuasikal tidak menghormati DPRD lantaran sudah tiga kali diundang, tapi tak pernah mau hadiri rapat.

Padahal, rapat tersebut untuk membahas kebijakan yang akan diambil terkait penanganan Covid-19, serta langkah yang akan dilakukan untuk masyarakat yang terdampak.

“Kerja model apa ini? Masyarakat butuh sentuhan tapi apa yang kita berikan buat mereka. Pak Sekda buka mata, buka hati jangan karena ada kepentingan, makanya pimpinan hadirkan bupati,” pintanya.

“Ini kekesalan saya pimpinan, tidak sewajarnya saya lakukan ini, tapi ini sudah lebih makanya pertemuan begini bubar saja, bubar, bubar sudah."

"Kenapa takut panggil bupati, kenapa takut bupati tidak kasih proyek? Mari kita buka-bukaan saja,” tantang Sukri.

Terkait video viral tersebut, Sukri menjelaskan bahwa peristiwa itu terjadi pada Kamis.

“Masyarakat terus bertanya dan kita tidak bisa berbuat apa-apa," ujar Sukri via WhatsApp, Selasa (5/5/2020).

"Kita berharap bupati segera mengambil kebijakan yang tepat dalam penanganan masalah ini,” imbuh dia.

Ia mengakui saat itu dia sangat kesal lantaran sudah tiga kali diundang, Bupati Tuasikal tidak pernah menghadiri rapat.

Dia juga marah lantaran kebijakan penanganan Covid-19 oleh Pemkab Maluku Tengah dinilai sangat lambat.

(*)

Artikel ini telah tayang di surya.co.id dengan judul Detik-detik Anggota DPRD Tulungagung Ngamuk di Pendopo Ajak Duel Satpol PP, Ini Penyebab dan Kronologi

Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved