Breaking News:

Hati-hati Ketika Motor Belum Pernah Turun Mesin, Bisa Menyimpan Bom Waktu

"Ketika turun mesin enggak hanya bongkar, bersihkan, lalu pasang lagi. Pasti ada part yang diganti," sebut Wawan lagi.

AJM
Karyawan AHM melakukan proses perakitan sepeda motor Honda BeAT FI di pabrik perakitan AHM, Cibitung. Honda BeAT FI tercatat sebagai sepeda motor skutik terlaris di Indonesia dengan total penjualan mencapai 497.209 unit atau 39% dari total penjualan skutik nasional di kuartal I/2014 

TRIBUN-MEDAN.com - Sebagian bikers mungkin merasa bangga ketika motornya belum pernah melakukan servis besar atau turun mesin, meski sudah menempuh jarak yang cukup jauh.

Padahal, hal tersebut justru malah dapat menimbulkan kerusakan mesin yang lebih serius.

"Itu menyimpan bom waktu sebenarnya, begitu nanti ada masalah, malah banyak komponen yang kena," ungkap Wawan Setiawan, selaku owner bengkel WMC Racing.

"Jadi jangan salah, motor lebih sering diservis besar itu sebenarnya lebih sehat karena sering diteliti, begitu ada kerusakan langsung diperbaiki," imbuhnya saat berada di Pasar Minggu, Jakarta Selatan belum lama ini.

Lebih lanjut, Wawan menganjurkan sebaiknya servis besar dilakukan setiap 25 ribu kilometer.

Menurutnya, setelah menempuh jarak tersebut ada sebagian komponen di dalam mesin yang kinerjanya sudah mulai berkurang.

"Ketika turun mesin enggak hanya bongkar, bersihkan, lalu pasang lagi. Pasti ada part yang diganti," sebut Wawan lagi.

"Klep enggak mungkin cuma dibersihkan, tapi di-skir, ganti oli, ganti busi. Kemudian ring seher, kampas kopling, rantai keteng dicek semua, kalau sudah lemah harus ganti," sambungnya.

Ia menilai, patokan jarak tempuh adalah cara paling tepat untuk mengetahui kapan waktu yang tepat untuk servis besar.

"Kalau tahun enggak bisa jadi patokan, karena kalau motor cuma disimpan buat apa servis besar," pungkasnya.(*)

Artikel ini sudah tayang di GridOto.com dengan judul Jangan Bangga Ketika Motor Belum Pernah Turun Mesin, Bisa Menyimpan Bom Waktu!

Editor: Royandi Hutasoit
Sumber: Gridoto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved